Umum

Mengulas Sejarah Romantisisme, Gerakan Seni Zaman Renaisans

Di sana, milik Baudelaire, Anda memiliki masalah pertama dan terbesar dengan Romantisisme : hampir tidak mungkin untuk secara ringkas mendefinisikan apa itu. Ketika kita berbicara tentang Romantisme Gerakan, kita tidak menggunakan kata dasar “romance” dalam arti hati dan bunga atau kegilaan. Sebaliknya, kami menggunakan “romansa” dalam arti pemuliaan.

Artis visual dan sastra yang romantis memuliakan hal-hal … yang membawa kita ke masalah nomor dua: “hal-hal” yang mereka muliakan hampir tidak pernah bersifat fisik. Mereka memuliakan konsep besar, kompleks seperti kebebasan, bertahan hidup, cita-cita, harapan, kekaguman, kepahlawanan, keputusasaan, dan berbagai sensasi yang ditimbulkan oleh alam pada manusia. Semua ini dirasakan — dan dirasakan pada level individu, sangat subyektif.

Selain mempromosikan ide-ide tidak berwujud, Romantisisme juga dapat secara longgar didefinisikan oleh apa yang ditentangnya. Gerakan ini memperjuangkan spiritualisme atas ilmu pengetahuan, naluri atas pertimbangan, alam atas industri, demokrasi atas penaklukan, dan kekasaran atas aristokrasi. Sekali lagi, ini semua adalah konsep yang terbuka untuk interpretasi yang sangat personal.

Berapa lama gerakannya?

Perlu diingat bahwa Romantisisme mempengaruhi sastra dan musik, serta seni visual. Gerakan Sturm und Drang Jerman (akhir 1760-an hingga awal 1780-an) didominasi oleh musikal dan kunci minor yang digerakkan oleh balas dendam tetapi menyebabkan sejumlah seniman visual melukis pemandangan yang menakutkan.

Seni romantis benar-benar terjadi pada awal abad ini dan memiliki jumlah praktisi terbesar dalam 40 tahun ke depan.. Jika Anda membuat catatan, itu adalah masa kejayaan 1800 hingga 1840.

Seperti gerakan lain, ada seniman yang masih muda ketika Romantisisme sudah tua. Beberapa dari mereka terjebak dengan gerakan sampai akhir masing-masing, sementara yang lain mempertahankan aspek Romantisisme saat mereka bergerak ke arah yang baru. Tidak terlalu berlebihan untuk mengatakan 1800-1880 dan mencakup semua masalah seperti Franz Xaver Winterhalter (1805-1873). Setelah titik itu, lukisan Romantis sudah pasti mati kedinginan, meskipun gerakan itu membawa perubahan yang berkelanjutan ke depan.

Penekanan Emosional

Lukisan-lukisan periode Romantis adalah tong bubuk emosional. Seniman mengungkapkan sebanyak mungkin perasaan dan gairah yang bisa dimuat ke kanvas. Sebuah pemandangan harus membangkitkan suasana hati, pemandangan kerumunan harus menunjukkan ekspresi di setiap wajah, lukisan binatang harus menggambarkan beberapa, lebih disukai sifat yang agung, dari binatang itu. Bahkan potret bukanlah representasi yang sepenuhnya langsung – pengasuh akan diberi mata yang dimaksudkan sebagai cermin jiwa, senyuman, seringai, atau kemiringan kepala tertentu. Dengan sedikit sentuhan, seniman dapat menggambarkan subjeknya dikelilingi oleh suasana tidak bersalah, kegilaan, kebajikan, kesepian, altruisme atau keserakahan.

Peristiwa saat ini

Selain perasaan bermuatan emosional yang didapat seseorang dari melihat lukisan-lukisan Romantis, pemirsa kontemporer biasanya cukup memiliki pengetahuan tentang kisah di balik materi pelajaran. Mengapa? Karena para seniman sering mengambil inspirasi dari peristiwa terkini. Misalnya, ketika Théodore Géricault meluncurkan mahakarya raksasanya The Raft of the Medusa (1818-19), publik Prancis sudah terbiasa dengan detail-detail berdarah setelah kecelakaan kapal karam angkatan laut 1816 Méduse . Demikian pula, Eugène Delacroix melukis Liberty Leading the People (1830) sepenuhnya menyadari bahwa setiap orang dewasa di Prancis sudah akrab dengan Revolusi Juli 1830.

Tentu saja, tidak setiap karya Romantis terkait dengan acara terkini. Namun, bagi mereka yang melakukannya, manfaatnya adalah menerima, menerima informasi, dan meningkatkan pengenalan nama untuk pencipta mereka.

Kurangnya Gaya, Teknik, atau Materi Perihal yang Menyatukan

Romantisme tidak seperti seni Rococo, di mana orang-orang yang modis dan menarik terlibat dalam hiburan yang modis dan menarik, sementara cinta santun mengintai di setiap sudut – dan semua kejadian ini ditangkap dalam gaya yang aneh dan ringan hati. Sebagai gantinya, Romantisisme termasuk penampakan William Blake yang gelisah, The Ghost of a Flea (1819-20), duduk dekat dengan kronologis lanskap pedesaan John Constable yang nyaman, The Hay Wain (1821). Pilih suasana hati, suasana hati apa pun, dan ada beberapa artis Romantis yang menyampaikannya di atas kanvas.

Romantisisme tidak seperti impresionisme, di mana semua orang berfokus pada lukisan efek cahaya menggunakan sapuan kuas yang longgar. Seni romantis berkisar dari kanvas yang halus, sangat rinci, kanvas yang monumental, Death of Sardanapalus (1827) oleh Eugène Delacroix, hingga pencucian cat air JMW Turner yang tidak jelas di The Lake of Zug (1843), dan segala sesuatu di antaranya. Tekniknya ada di seluruh peta; eksekusi sepenuhnya tergantung pada artis.

Romantisisme tidak seperti Dada , yang para senimannya membuat pernyataan spesifik tentang Perang Dunia I dan / atau absurditas yang semarak di Dunia Seni. Artis romantis cenderung membuat pernyataan tentang apa pun (atau tidak sama sekali), tergantung pada bagaimana perasaan masing-masing artis tentang topik tertentu pada hari tertentu. Karya Francisco de Goya mengeksplorasi kegilaan dan penindasan, sementara Caspar David Friedrich menemukan inspirasi tanpa akhir dalam cahaya bulan dan kabut. Kehendak artis Romantis memiliki keputusan akhir tentang masalah ini.

Pengaruh Romantisisme

Pengaruh paling langsung dari Romantisisme adalah Neoklasikisme, tetapi ada twistnya. Romantisme adalah sejenis reaksi terhadap Neoklasikisme, di mana seniman-seniman romantik menemukan unsur-unsur rasional, matematis, beralasan dari seni “klasik” ( yaitu: seni Yunani Kuno dan Roma, melalui Renaisans ) terlalu mengurung. Bukannya mereka tidak meminjam banyak dari itu ketika datang ke hal-hal seperti perspektif, proporsi, dan simetri. Tidak, orang-orang Romawi menyimpan bagian-bagian itu. Hanya saja mereka memberanikan diri melampaui rasionalisme tenang Neoklasik yang berlaku untuk menyuntikkan bantuan drama yang banyak.

Gerakan Romantisisme Dipengaruhi

Contoh terbaik adalah American Hudson River School, yang mulai berlangsung pada tahun 1850-an. Pendiri Thomas Cole, Asher Durand, Gereja Frederic Edwin, langsung dipengaruhi oleh lanskap Eropa yang romantis. Luminism, cabang dari Sekolah Sungai Hudson, juga berfokus pada bentang alam Romantis.

Sekolah Düsseldorf, yang berkonsentrasi pada lanskap imajinatif dan alegoris, adalah keturunan langsung Romantisisme Jerman.

Seniman Romantis tertentu membuat inovasi yang kemudian digabungkan dengan gerakan sebagai elemen penting. John Constable (1776-1837) memiliki kecenderungan untuk menggunakan sapuan kuas kecil dari pigmen murni untuk menekankan cahaya belang-belang di lanskapnya. Dia menemukan bahwa, ketika dilihat dari kejauhan, titik-titik warnanya menyatu. Perkembangan ini diambil dengan sangat antusias oleh Barbizon School, the Impresionis, dan Pointillists.

Constable dan, pada tingkatan yang jauh lebih besar, JMW Turner sering menghasilkan studi dan karya akhir yang merupakan seni abstrak dalam segala hal kecuali nama. Mereka sangat mempengaruhi praktisi pertama seni modern yang dimulai dengan Impresionisme – yang pada gilirannya mempengaruhi hampir setiap gerakan modernis yang mengikutinya.

Seniman Visual Terkait Dengan Romantisisme

  1. Antoine-Louis Barye
  2. William Blake
  3. Théodore Chassériau
  4. John Constable
  5. John Jual Cotman
  6. John Robert Cozens
  7. Eugène Delacroix
  8. Paul Delaroche
  9. Asher Brown Durand
  10. Caspar David Friedrich
  11. Théodore Géricault
  12. Anne-Louis Girodet
  13. Thomas Girtin
  14. Francisco de Goya
  15. William Morris Hunt
  16. Edwin Landseer
  17. Thomas Lawrence
  18. Samuel Palmer
  19. Pierre-Paul Prud’hon
  20. François Rude
  21. John Ruskin
  22. JMW Turner
  23. Horace Vernet
  24. Franz Xaver Winterhalter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *