Umum

Berkenalan dengan Théodore Géricault, Sang Pelopor Seni Romantisisme

Pelopor romantisme Prancis, Theodore Gericault ( Theodore Gericault), menjalani hidup yang singkat namun cerah. Ia dilahirkan dua tahun setelah dimulainya revolusi borjuis, masa kecilnya ada pada masa Kekaisaran, dan masa muda adalah masa pemulihan. Meskipun lukisan-lukisan Theodore Gericault adalah potret komprehensif dari era Napoleon dengan keberaniannya yang putus asa dan perasaan akan bencana, ia tidak pernah tertarik dengan politik. Dua gairah disertai dengan biografi géricault – seni dan untuk kuda. Dan keduanya terbukti fatal.

Biografi Of Theodore Gericault: Bagian 1. “The mixer”

Géricault lahir di Rouen pada tahun 1791. Ibunya, Louise Caruel, berasal dari keluarga borjuis kuno Norman dan nebesnomu, dan ayahnya, George Nicola Gericault adalah seorang pengacara, penjudi dan memiliki bisnis tembakau besar. Orang-orang makmur, mereka pasti condong ke revolusi kerajaan yang bagi mereka terasa liar dan mengancam, dan Napoleon dalam keluarga sebagai “perampas kekuasaan” dan tidak menyebut.

Setelah 1898 keluarga Gericault pindah ke ibukota. Theodore belajar pertama kali di sekolah asrama swasta Paris, lalu di Imperial Lyceum. Seperti semua pria muda pada masanya, ia kagum dengan petualangan militer yang berhasil di Napoleon dan ketika tentara kembali dari perjalanan lain, berlarian untuk melihat melalui kisi-kisi Tuileries pada Ulan dan Dragoon yang dengan bangga berlari kencang. Hanya, tidak seperti rekan-rekannya, dia tidak peduli dengan ambisi Imperial: di sini kuda penjaga – Ya!

Hal pertama yang mencoba menggambar Gericault, kuda. Leher mereka yang anggun, biji-bijian yang kuat, dan kepala yang cerdas. Dia berusaha untuk menyampaikan perasaan yang jelas tentang mobilitas internal yang konstan, dan dia melakukannya. Kandang, bengkel, kandang kuda dan arena balap menjadi tempat favorit Gericault. Di sana dia bukan hanya pengamat. Dalam 16 tahun géricault dikenal sebagai pengendara yang luar biasa. Diketahui pula bahwa kuda Theodore selalu memilih yang paling resah dan susah diatur. Dia menyukai risiko, permainan konstan dengan kematian.

Dianggap George Nicola Gericault ingin melihat putranya seorang pengacara atau pengusaha. Itu dia: pada 1808, tahun Theodore meninggalkan sekolah dan memberi tahu ayahku bahwa selanjutnya akan hidup seperti yang dia inginkan. Sang ibu mewarisinya warisan yang cukup besar, dan romansa berusia 17 tahun memerintahkan mereka untuk itu: pertama, membeli kuda ras, dan kedua, mengambil kursus untuk seniman Karl Werne , “kepala kuda” dalam lukisan Prancis.

Theodore belajar selama dua tahun dan kecewa. Bahkan, Vernet permukaan dengan ras palsu, pertempuran dan iring-iringan tidak ada yang baru untuk mengajar Gericault. Theodore cenderung menjadi sesuatu yang keras dan luhur, dan Verne hanya dapat menawarkan keanggunan yang ringan.

Teman sekelas segera mengenali superioritas yang tidak dapat disangkal dari pendatang baru. Dia dapat dengan mudah membuat sketsa objek apa pun yang terlihat. Seolah mengantisipasi usianya yang pendek, mulai segera, mudah dan tanpa overclocking. Géricault tidak perlu kerja keras dan keringat: semuanya diberikan kepadanya secara alami. Dia memukul bahkan tidak akurat menggambar, dan energinya yang luar biasa. Guerin awalnya ngeri dengan lukisan Gericault yang kasar dan bahkan kasar, tetapi kemudian mengundurkan diri. Temperamen dan impulsif yang gila Theodore dengan aman memastikannya dari kebenaran rasional klasik dan Gladkovichi. Pasty smear géricault sangat tebal sehingga teman-teman sekelas memanggilnya le patissier – mixer.

Gambar géricault 21 tahun “Petugas dari Imperial horse Rangers” adalah hasil dari studinya. Dipersembahkan di aula Lapangan (utama) Salon 1812, ia memenangkan medali emas dan menyebabkan kegembiraan yang besar di antara orang-orang Prancis, menikmati kekuatan pasukannya dan tidak tahu tentang masalah masa depannya. Old Jacques-Louis David mengunjungi pameran dan kagum dengan betapa penemuan yang tak terduga: “Di mana itu? Saya tidak tahu sikat ini!”

Tidak pernah lagi selama sisa hidup yang singkat, Gericault dia tidak menjatuhkan kesuksesan yang begitu besar.

Biografi Of Theodore Gericault: Bagian 2. Musketeer raja

Salon belum ditutup, ketika Paris mulai menerima berita buruk: Borodino, pasukan Napoleon kehilangan sekitar 40 ribu, saat menyeberangi sungai Berezina – sekitar 30. Faktanya, pasukan Napoleon yang brilian tidak ada lagi.

Di sini dimulai kampanye mobilisasi baru. Pada tahun 1811-m géricault harus meminta layanan, tetapi kemudian digantikan oleh Claude Petit. Pada saat itu standar, tidak apa-apa mengirim untuk melayani bukan pengganti. Pastor Gericault ini berharga 4 ribu franc. Moscow March mendinginkan para pemimpin terpanas: tidak ada orang lain yang ingin menjadi tentara Napoleon yang tidak lagi menjadi tentara pemenang.

Theodore menghindari rancangan kali ini dan terus melakukan apa yang dia sukai – melukis dan kuda. Dia menghabiskan berjam-jam hilang di Louvre. Tidak pernah sebelumnya koleksi Museum tidak begitu kaya: dari semua kampanye pasukan Napoleon mengambil piala berharga dalam bentuk karya seni. Géricault menulis tentang kuda-kuda di istal Kekaisaran Versailles. Perasaan cemas dalam pekerjaannya hanya meningkat.

Pada tahun 1813 Prancis menghadapi ancaman pendudukan oleh tentara asing, Napoleon lagi dianggap sebagai pembela kepentingan nasional, dan géricault melukiskan gambar “Para cuirassier yang terluka meninggalkan medan perang”disajikan di Salon 1814. Apa bedanya dengan “Petugas Imperial Rangers”! Tidak ada lagi heroik perang – itu adalah teror dan keputusasaan. Dan itu tidak menemukan di antara orang sezamannya mengerti: tidak ada yang ingin kecewa.

Kegagalan géricault mengalami kesulitan. Dia memutuskan untuk berhenti melukis, dan ayahnya, seorang raja, seakan menunggu saat jam ini tiba, membeli paten Theodore untuk layanan di penjaga Kerajaan. Berkuasa lagi, the Bourbons, Napoleon mengalahkan dan melarikan diri ke Elba. Tetapi sekarang Musketeers raja. Tetapi dia tidak merasa bahwa monarki bukanlah penghormatan sekecil apa pun. Ketika Napoleon, yang bergerak dengan ribuan tentara yang setia, mendekati Paris, dan Louis XVIII melarikan diri dengan panik ke Belgia, géricault menemaninya ke perbatasan, hanya dengan rasa tugas. Dan kemudian selamanya menjatuhkan seragam musketeer, berpakaian sebagai kusir dan kembali ke Paris. Tentu saja, dalam kaleidoskop perubahan mode géricault bisa menjadi korban politik, tetapi risikonya tidak pernah menjadi sesuatu yang ditakuti. Risiko adalah apa yang dia cari.

Para wanita itu dari géricault crazy. Pengendara yang kasar dengan sosok atletis, dia masih sangat bagus. Dalam karakter Theodore digabungkan semua yang mempesona – kelembutan dan gairah, semangat dan melankolis melamun. Dan untuk mencegah kebakaran kreatif yang diperlukan adalah tantangan konstan, menyeimbangkan di tepi jurang. Itulah yang membuatnya jatuh cinta pada Alexandrin Caruel.

Dalam cerita kami sudah bertemu nama ini. Kanan: Caruel – nama keluarga ibu, dan itu bukan kebetulan. Alexandrin adalah istri muda saudara laki-lakinya, yaitu paman Theodore, dan dia menjawab dengan penuh kasih sayang. Perselingkuhan itu terungkap, skandal itu menjadi publik dan sangat keras, keluarga itu ketakutan. Dan Gericault, romantisme dengan permuliaan yang aneh, mengutuk dirinya sendiri karena jatuh dalam kemalangan dan memutuskan untuk melarikan diri dari mereka. Di Italia.

Biografi Of Theodore Gericault: Bagian 3. “Italia”

Kuda, balap kuda, pacuan kuda, istal … Di Italia, géricault tidak mengubah preferensi mereka. Sama-sama ia terkesan dengan kapel Sistine dan “lumut” – konfrontasi yang keras sebelum lomba kuda dan penjaga, berusaha untuk menahan mereka sampai peluit untuk garis start.

Kepala kuda yang luar biasa atau berdiri di sejumlah bubur jagung lebih berharga baginya daripada euforia cinta. Dan tiba-tiba, di Italia ada géricault gambar “Leda dan Angsa”yang bermain di mitos erotis terkenal. Suatu ketika dia diajak bicara Michelangelo – artis favorit géricault. Hanya Leda Michelangelo yang berbicara tentang kebahagiaan yang tak tertahankan, dan “Leda” géricault – resistensi terhadap kekerasan.

Biografi Of Theodore Gericault: Bagian 4. Pertapa

Pada 1818, géricault kembali ke Prancis, dan hasrat mereka bersama dengan Alexandrin pecah dengan semangat baru. Para kekasih melahirkan seorang putra Georges-Hippolyte. Hubungan bibi dan keponakan, sekali lagi di pusat skandal. Pastor Gericault mengalokasikan uang untuk penempatan bajingan di rumah yatim piatu dan Alexandrin dibawa pergi di provinsi yang mati itu.

Life géricault rentan terhadap pergantian kegembiraan yang melelahkan dan yang paling melankolis. Pada saat ini, mengalami depresi, hampir setahun terkunci di Studio-nya. Dalam girricault self-flagellation memotong rambut mereka sendiri botak dan telah menjatuhkan hukuman penjara untuk diri sendiri.

Itu selama sembilan bulan ini, seperti bayi keluar dari rahim, lahir karya agung Gericault dan yang terkenal “The Raft Of The Medusa”. Film ini didasarkan pada kisah nyata yang terjadi beberapa tahun yang lalu. Pelaut yang tidak berpengalaman baru saja membeli seorang kapten dan pergi ke fregat “Medusa” ke pantai Afrika. Kapal mulai tenggelam. Cukup banyak perahu, tidak semua orang. 149 orang radang di rakit dan dibiarkan melayang. 13 hari mereka berjuang dengan laut dan satu sama lain untuk makanan, air dan kehidupan. Seseorang terlempar ke laut. Pada akhirnya muncul kanibalisme. Dari 149 orang yang selamat 15. Géricault menangkap momen ketika semua manusia yang terhilang ini akhirnya melihat di cakrawala kapal penyelamat.

Untuk menulis mayat dan mayat setengah – bukan tugas yang mudah, dan géricault membutuhkan kejujuran seninya. Dia membenci pengasuh, percaya bahwa berpose selalu tidak wajar dan terlihat. Model dia adalah teman. Selain itu, géricault mengunjungi rumah sakit tempat melihat kematian, dan kamar mayat. Di sana, ia menulis sketsa mengejutkan yang menggambarkan potongan dan menumpuk di tumpukan, tangan dan bahkan kepala.

Biografi Of Theodore Gericault: Bagian 5. Madman

“Rakit Medusa” juga tidak dihargai oleh publik Prancis. Foto itu berisi tuduhan tersembunyi dari pihak berwenang, yang menjual paten untuk berlayar ke siapa pun dalam korupsi, dan tidak kondusif untuk pengakuan resmi. Géricault sangat khawatir. Seseorang menasihatinya untuk menunjukkan foto di Inggris. Memang, di London untuk barisannya yang mengesankan dari kerumunan. Lebih dari 50 ribu orang telah melihat “Rakit Medusa”, para kritikus melihat kata baru seni Perancis, Inggris dan ia menaklukkan seni bahasa Inggris – terutama lanskap Constable dan Turner .

Di Inggris géricault menikmati membuat litograf, dan sisanya seperti biasa – memulai lagi skandal dengan wanita yang lebih tua dari mereka dan menulis tentang kuda. Tentang yang pertama ada sertifikat dalam bentuk surat oleh seorang teman: “Seorang wanita, bukan kesegaran pertama, tetapi masih cukup indah, dipalu dalam kepalanya yang jatuh cinta padaku. Tuhan menyebut lukisan itu – dia pasti baik untuk mencintai Tuhan … “ Yang kedua – dalam bentuk lukisan terkenal ” Derby at Epsom ” .

Pada 1821-m géricault kembali ke Paris, dan kesehatan mentalnya semakin memburuk. Menontonnya membutuhkan psikiater terkemuka pada masanya, Etienne-Jean georget.

Biografi Of Theodore Gericault: Bagian 6. “Penunggangnya bernama Kematian”

Biografi Rusia yang langka tentang géricault menolak untuk dengan senang hati menggarisbawahi bahwa pecinta kuda yang lazim “mengambil kematian kudanya” . Baiklah. Hanya saja itu bukan kematian mendadak, dan peregangan selama satu setengah tahun lalu lintas yang ditargetkan mati.

30 tahun di géricault kesedihan mental memperburuk linu panggul. Tanpa membuang uang, dia menyia-nyiakan negara induknya. Lukisannya tidak laku. Pengemis, gelandangan, orang gila dan bahkan kuda – mereka tidak berguna. Géricault mencoba menginvestasikan saldo di sebuah pabrik kecil untuk produksi berlian buatan, tetapi gagal. Menghadapi kehancuran total. Apa yang harus dicari penghiburan? Tentu saja – dalam lomba. Pada musim semi 1822, seekor kuda dengan kecepatan penuh mengatur ulang géricault, hilang karena sciatica seperti biasanya. Dia mengalami cedera punggung, memutuskan beberapa operasi kompleks dan satu tahun berjuang dengan rasa sakit yang melelahkan dan ancaman imobilitas.

Selama ini dengan terus menulis, mengerjakan sketsa untuk lukisan besar masa depan, rencana. Akhirnya, dia diizinkan duduk di atas kuda lagi. Géricault jatuh lagi, tetapi menolak untuk merawat lukanya. 26 Januari 1824 ia meninggal karena sepsis sebelum usia 33 tahun. Kematian artis romantis – isyarat berani. Dan pengakuan tidak akan tinggal lama. Di salah satu obituari, orang Prancis menyebut géricault “Michelangelo of our nation.” .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *