Umum

12 Tempat Wisata Religi di Aceh yang Harus Dikunjungi

Aceh, dijuluki sebagai Serambi Mekah, memiliki banyak tempat menarik non sekuler dengan struktur yang menakjubkan dan pemandangan yang memikat. Tidak kalah dengan tempat liburan non-sekuler yang menarik di Centre Jepang atau negara-negara Eropa. Apa saja tempat wisata non sekuler di Aceh? Berikut ini adalah evaluasi tempat-tempat liburan spiritual yang menarik di Aceh:

1. Masjid Agung Baiturrahman

Masjid Agung Baiturrahman Salah satu dari banyak masjid yang mungkin merupakan bangunan paling megah di Asia Tenggara adalah Masjid Agung Baiturrahman. Masjid yang terletak di tengah kota ini dihiasi dengan ukiran yang menakjubkan. Selain itu, halamannya bisa sangat luas. Udara sejuk akan menyelimuti Anda jika Anda memasuki masjid. Konstruksi yang luar biasa ini adalah saksi bisu tentang masa lalu Aceh yang bersejarah dan kesenangan rakyat Aceh. Masjid Baiturrahman juga memiliki menara yang menjulang dan membuatnya lebih menarik untuk dikunjungi wisatawan. Pengembangan masjid dilakukan pada 1612 M (Kesultanan Iskandar Muda). Masjid yang memiliki nama panggilan ‘Mesra Baiturrahman’ atau singkatan dari identifikasi masjid, memiliki 7 kubah. Dan di satu sudut halaman masjid, Anda akan dapat melihat sebuah prasasti yang mengabadikan sejarah masa lalu tentang hilangnya nyawa Common J.H.R. Kohler didampingi oleh 400 tentara.

2. Makam Sultan Iskandar Muda

Makam Sultan Iskandar Muda Makam ini terletak tepat di sebelah Museum Aceh. Sultan Iskandar Muda adalah seorang raja yang diakui jujur ​​masing-masing kepada lingkaran kerabat dan lingkungannya. Raja yang mendominasi dari 1607 hingga 1636, makamnya terus dikunjungi oleh banyak peziarah. Mereka yang tiba di sini bukan semata-mata untuk berharap, tetapi juga perlu memberi penghormatan kepada sultan keadilan yang terkenal itu.

Sutan Iskandar Muda berhasil membawa Aceh ke puncak kejayaan, terutama ketika banyak kapal penyedia layanan berhenti dan Serambi Mekah menjadi pusat perdagangan dunia. Aceh berhasil menduduki satu dari banyak 5 kerajaan Islam terbesar di planet ini.

3. Ruang Pemakaman Massal Regional Ulee Lheue

Ruang Pemakaman Umum Regional Ulee Lheue Setiap kali Anda pergi ke Museum Tsunami, ingatlah untuk berhenti sejenak di Pemakaman Massal Ulee Lheue di Banda Aceh. Ini adalah salah satu kuburan massal tempat korban tsunami Aceh dimakamkan. Sebenarnya ada beberapa situs pemakaman massal yang berbeda. Sama seperti yang ada di Lampuuk.

Pemakaman Massal Lampuuk, pada awalnya tampak semata-mata tampak seperti medan berpagar. Namun jika Anda melihat dengan teliti, maka ada tulisan yang menjelaskan tempat itu adalah pemakaman massal.

4. Masjid Agung Metropolis Meulaboh

Masjid Agung Metropolis MeulabohMasjid terletak di tengah-tengah kota besar ini, tepatnya terletak di Jalan Imam Bonjol, Meulaboh. Pembangunan ini dianggap sebagai salah satu objek wisata non sekuler yang tersebar luas di Aceh.

Terkenal karena keindahan arsitekturnya dan kubahnya yang berwarna cerah. Jadi sayang untuk naik jika Anda mengunjungi Aceh tetapi jangan pergi ke masjid yang bagus dari kota metropolis Meulaboh yang memiliki keajaiban dan keunikan konstruksi yang dapat membuat Anda dikejutkan oleh hal-hal fantastis tentang masjid yang bagus di Meulaboh metropolis.

5. Makam Syiah Kuala

Makam Syiah Kuala Objek wisata non-sekuler Aceh yang sering dikunjungi oleh wisatawan disebut Makam Syiah Kuala. Itu terletak jika diambil dari Alue Naga Seaside Banda Aceh, sekitar 30 meter jauhnya. Tempat ini tidak hanya menarik wisatawan asli, tetapi juga wisatawan asing. Mereka yang datang, bukan sekadar rekreasi, tapi juga sholat dan dzikir. Makam ini menggambarkan pertempuran dalam masa lalu sejarah Aceh. Secara efektif, jika Anda kehabisan tenaga atau perlu shalat, tepat di pintu masuk makan ada masjid.

Untuk individu yang perlu memberi sedekah atau sumbangan, cukup letakkan di bidang amal. Pedoman untuk masuk ke ruang makam adalah wajib untuk menggunakan pakaian sesuai dengan Syariah Islam dan tidak merokok. Namun faktor luar biasa lainnya, Makam Syiah Kuala tidak pecah dalam hal apa pun (hanya sedikit cedera di sejumlah sudut) ketika tsunami Aceh melanda, meskipun fakta bahwa celah itu sangat dekat dengan pantai. Ketika matahari tenggelam, Anda akan dapat menyaksikan hal fantastis tentang matahari terbenam dari halaman makam.

6. Kuburan Kerkhoff

Kuburan Kerkhoff Jika Anda ingin pergi ke mungkin makam paling intensif di planet ini, silakan datang ke Kuburan Kerkhoff di Aceh. Makam ini secara efektif dirawat oleh orang-orang Aceh dan ada sesuatu yang sama sekali berbeda dari bagian tengah makam. Ada sebuah makam yang terpisah dari yang lainnya, yaitu makam Meurah Pupok, putra Sultan Iskandar Muda yang dilempari batu oleh ayah pribadinya karena melakukan perzinahan. Meurah Pupok mendedikasikan perzinaan dengan pasangan seorang perwira muda yang melatih militer Aceh di ruang Blang Peurade. Lagi ke makam pasukan Belanda.

Di sini ada sekitar 2.200 prajurit yang telah dikubur bersama dengan empat jenderal. Perjuangan yang berlalu di Aceh adalah keahlian pahit bahkan dibandingkan dengan keahlian Belanda ketika perjuangan Napoleon. Kuburan militer yang paling penting jelas berada di Belanda. Seharusnya terkenal bahwa Belanda menyerang Kesultanan Aceh menggunakan meriam yang ditembakkan dari kapal perang bernama Benteng Van Antwerpen, dengan variasi pasukan saat ini mencapai 3.198 orang. Kuburan Kerkhoff bukanlah satu-satunya bukti yang jelas tentang betapa gigihnya orang-orang Aceh berperang melawan penjajah, tetapi juga bukti betapa jujurnya Sultan Iskandar Muda sepanjang masa pemerintahannya.

7. Masjid Baitul Musyahadah

Masjid Baitul Musyahadah Tempat berikutnya untuk pariwisata non-sekuler di Aceh adalah Masjid Baitul Musyahadah. Apa poin menarik dari titik-titik menarik itu? Yang utama sebenarnya adalah karena hal yang hebat tentang struktur, yang kedua adalah individualitas kubah dalam jenis duplikat topi Aceh tunggal bernama k¥ meukeutop. Jadi Masjid Baitul Musyahadah juga disebut Masjid Meukeutop. Rupiah Meukeutop sendiri memiliki filosofi yang sangat berlebihan bagi masyarakat Aceh sebagai akibat dari warna-warna yang melambangkan cuaca Islam, kepahlawanan dan kerajaan. Untuk tingkat k BPS itu sendiri, itu adalah gambar peraturan Islam, reusam, bea cukai, dan qanun. Bersamaan dengan prinsip kubah, kuke meukeutop juga bisa berada di atas gerbang masjid dan selain dekat dengan mimbar.

Ornamen Aceh juga terlihat di pintu besi di seberang masjid dan bagian-bagian masjid. Awal pengembangan masjid yang merupakan swadaya lingkungan dilakukan pada tahun 1989. Rencana dan desain arsitektur telah dibuat oleh seorang sarjana Aceh yang dikenal luas bernama Prof. Ali Hasjmi dengan identifikasi awal Masjid Al-Ikhlas. Selanjutnya pada tahun 1993, masjid tersebut berganti nama menjadi Baitul Musyadah dan langsung diresmikan oleh gubernur Aceh saat itu disertai oleh KH. Zainuddin MZ. Masjid ini ketika datang ke 5, sebagai lambang dari 5 rukun Islam dan harus diterapkan. Untuk pilihan kuke meukeutop sebagian besar didasarkan pada kebutuhan untuk merebut semangat memerangi Teuku Umar. Pegangan objek wisata yang berlibur ini: Jalan Teuku Umar, Setui. Membalikkan Mal Suyuza.

8. Masjid Baiturrahim

Masjid Baiturrahim Identinya adalah Masjid Baiturrahim. Konstruksi yang merupakan salah satu dari banyak saksi bisu tsunami Aceh pada tahun 2004, tempat konstruksi ini terus berdiri tegak terlepas dari terkena tsunami yang menghancurkan. Tentu, bangunan yang juga berdiri tinggi di ruang Ulee Lheue. Masjid, yang awalnya berbasis karena Masjid Jamlee Ulee Lheue, adalah peninggalan dari Sultan Aceh pada abad ke-17. Masjid ini dibangun di atas perapian oleh Belanda pada tahun 1873 dan memiliki struktur terutama di pintu masuk yang bergaya Eropa. Kapan pun Anda pergi ke sini, Anda akan secara rutin mengunjungi situs web ziarah tsunami Aceh. Untuk individu yang perlu pergi, silakan datang ke Bundaran Ulee Lheue tepat di Distrik Meuraxa di sebelah kiri, ke arah pelabuhan feri. Mengingat tsunami 2004, ada ruangan khusus yang memperlihatkan gambar-gambar tsunami Aceh.

9. Palani Andawer Temple

Pura Anda Pura Andawer Tur Aceh non-sekuler berikutnya adalah Pura Pura Andawer. Aceh tidak hanya terkenal karena bangunan masjidnya yang megah dan indah namun ada juga lokasi ibadah non-Muslim yang benar dan dipelihara. Kuil, yang memiliki total mengidentifikasi Maha Kumbha Abhisegam Palani Andawer, berbasis di tahun 1934 dan merupakan satu-satunya kuil Hindu di Veranda Mekah. Kuil Palani Andawer menampung minimal 600 orang Hindu yang datang dari Aceh Besar dan juga dari Banda Aceh. Ketika tsunami melanda pada 2004, pembangunan candi hancur. Namun demikian, Kuil Palani Andawer dibangun kembali pada bulan April 2012, menggunakan dana dari Departemen Agama Provinsi dan BRR, bersama dengan yang ditambahkan oleh sumbangan dari umat Hindu sendiri.

Penjaga candi disebut sebagai Aire bernama Radha Krisna. Dia adalah individu yang menyenangkan dan mungkin akan senang untuk menjelaskan keseluruhan yang perlu diketahui tamu sehubungan dengan kuil. Radha Krisna adalah keturunan Hindu Tamil yang telah lama tinggal di Aceh. Jika jika Anda datang, Anda tidak bertemu dengannya, dapat langsung bertemu di kediaman Radha Krisna yang ada di dalam ruko di pintu masuk kuil. Setiap kali Anda memasuki kuil, Anda akan menemukan 6 patung yang langsung diimpor dari India. Sisi kiri dan kanan adalah relief dari kisah Dewa Murugan, selain itu kamu akan menemukan altar merak dan patung Ganesha. Untuk mencari tahu candi yang terbentuk unik ini tidak merepotkan karena letaknya yang tepat di sengatan jalan raya desa Keudah yang menghasilkan desa Peulanggahan.

10. Masjid Teuku Dianjong

Masjid Teuku Dianjong Garis lurus Kuil Palani Andawer, yang berkeliling sekitar 10 menit, Anda akan melihat bahwa masjid bersejarah disebut sebagai Masjid Teuku di Anjong. Penempatannya di Desa Peulanggahan, Kecamatan Kuta Raja. Masjid yang dibangun oleh Sayyid Abu Bakar bin Husein Bafaqih, telah ada sejak abad ke-18. Seharusnya terkenal bahwa Sayyid Abu Bakar adalah penyedia layanan yang tiba di sini dari Arab dan bermigrasi ke Aceh untuk berdagang, yang pada gilirannya juga membantu membuka ajaran Islam di Beranda Mekah. Masjid ini tidak memiliki kubah, namun atapnya bertingkat, mengingat struktur Jawa. Judul ceramah Teuku Chik Di Anjong kemudian diberikan kepadanya dan di samping digunakan karena mengidentifikasi masjid. Ketika mengunjungi masjid ini, tidak hanya dapat keahlian wisata non sekuler tetapi juga wisata sejarah.

Di dalam masjid, sebuah prasasti tentang sejarah masa lalu masjid akan ditemukan, makam Sayyid Abu Bakar dan rumah tangganya dan siswa Arab yang berbeda, sebuah monumen untuk memperingati tsunami, di samping sebuah prasasti yang mengabadikan orang-orang Peulanggahan yang telah salah tempat dalam perjalanan tsunami, masjid tempat Teuku Umar “bersumpah” ketika incognito bergabung dengan militer Belanda.

11. Vihara Dharma Bakti

Kuil Dharma Bakti Vihara ini adalah candi tertua dan terbesar di Banda Aceh. Pegangannya adalah Jalan Teuku Panglima Polem No.70 Peunayong. Sebuah tempat yang disebut sebagai sinema desa Aceh. Kuil Dharma Bakti dibangun pada tahun 1936 bernama Ta Pe Kong, yang identik karena identitas dewa yang tertulis pada dupa kuningan. Namun saat ini konstruksinya beratap seng dan konstruksinya adalah rumah kayu. Kemudian pada tahun 1960, bahasa Cina Hokkien (Fung Chung Min) dibangun dengan bahan beton. Kuil ini dikelilingi oleh pagar dinding putih, pintu merah muda menyala, lentera menggantung dan di pintu masuk kuil terdapat replika dua naga yang dipisahkan oleh bola api. Data ada di 5 altar terpenting, satu di altar dewa terbawah, satu lagi penerangan di altar luas. Ada 11 dewa berbingkai kaca, dianggap salah satunya adalah patung dewa Se Mien Fo yang dekat dengan gerbang biara. Dewa ini berpikir untuk wajahnya yang mengetik 4 faktor utama. Jam kunjungan mulai pukul 6: 00-18: 00. Bagian atas biara kemungkinan akan dengan senang hati menjawab setiap pertanyaan yang perlu Anda ketahui sehubungan dengan Vihara Dharma Bakti.

12. Gereja Katolik Paroki Hati Kudus

Gereja Paroki Jantung Korban Suci Gereja Gereja, yang terletak di Jalan Ahmad Yani No.2 Banda Aceh, memiliki struktur neo klasik dengan ruang seluas 168 m2. Di gereja katolik ini ada menara dengan ketinggian 12 meter, ubin keramik dengan bentuk mosaik berwarna-warni, selain lonceng dari Belanda.

Rincian tentang gereja ini akan diperoleh dari pekerja sekretariat. Dalam perjalanan tsunami Aceh, pembangunan gereja adalah tempat ibadah yang runtuh dan hanya hancur di pintu masuk.

Semoga info dari berbagai sumber yang berkaitan dengan pariwisata non sekuler di Aceh akan membantu. Selamat jalan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *