Umum

Biografi Theodore Roosevelt

Seorang gubernur New York yang tumbuh menjadi presiden AS ke-26, Theodore Roosevelt dikenang karena liputan internasionalnya, reformasi perusahaan, dan pelestarian ekologis.

Siapakah Theodore Roosevelt?

Theodore Roosevelt adalah gubernur New York lebih awal daripada berubah menjadi vp AS. Pada usia 42, Roosevelt tumbuh menjadi orang termuda yang membayangkan presiden AS setelah Presiden William McKinley dibunuh pada tahun 1901. Ia menerima periode kedua pada tahun 1904. Diakui karena kebijakan asuransi anti-monopoli dan konservasi ekologi, Roosevelt menerima Nobel Hadiah Perdamaian untuk bagiannya dalam mengakhiri Perjuangan Rusia-Jepang.

Masa muda

Theodore “Teddy” Roosevelt lahir pada 27 Oktober 1858, di New York Metropolis, dari Theodore “Thee” Roosevelt Sr., dari peninggalan Belanda, dan Martha “Mittie” Bulloch, seorang primadona Selatan yang dikabarkan telah menjadi prototipe untuk  Gone dengan  karakter Angin Scarlett O’Hara. Rumah tangganya memiliki perusahaan impor kaca yang menguntungkan.

Sebagai anak laki-laki yang lebih muda, Roosevelt – atau “Teedie,” ketika dia diidentifikasi oleh anggota keluarganya (dia tidak tertarik pada nama panggilan “Teddy”) – menghabiskan banyak waktu di dalam batu cokelat rumah tangganya yang tampan, belajar di rumah akun penyakitnya dan asma bronkial. Ini memberinya kesempatan untuk merawat semangatnya untuk kehidupan binatang, namun oleh anak remajanya, dengan dorongan dari ayahnya, yang ia hormati, Roosevelt mengembangkan rutinitas tubuh yang keras yang mencakup angkat besi dan tinju.

Ketika ayahnya meninggal sepanjang tahun keduanya di Fakultas Harvard, Roosevelt menyalurkan kesedihannya untuk bekerja bahkan lebih tahan lama. Setelah lulus dengan predikat magna cum laude pada tahun 1880, ia mendaftar di Columbia Legisl College dan menikah dengan Alice Hathaway Lee dari Massachusetts.

Kehidupan Politik

Roosevelt tidak tinggal lama di fakultas legislasi, memilih sebagai pengganti untuk menyatukan Pertemuan Negara Bagian New York sebagai konsultan dari New York Metropolis – berubah menjadi yang termuda untuk melayani di tempat itu. Tidak lama kemudian, Roosevelt bergegas dengan berbagai posisi layanan publik, bersama dengan kapten Pengawal Nasional dan kepala minoritas dari Pertemuan New York. Meskipun demikian, kematian tragis ibunya dan pasangannya, yang terjadi pada hari yang sama (14 Februari 1884), mendorong Roosevelt pergi ke Wilayah Dakota selama 2 tahun. Di sana, ia hidup sebagai seorang koboi dan peternak sapi, meninggalkan anak perempuannya yang masih balita dalam pengasuhan kakak perempuannya.

Kembali ke kehidupan politik pada tahun 1886, Roosevelt dikalahkan untuk walikota New York Metropolis. Di waktu yang sama, ia menikahi pasangan keduanya, Edith Kermit Carow, yang pada umumnya dia kenal sebagai balita (bahwa mereka telah menyaksikan prosesi pemakaman Abraham Lincoln dari jendela di rumah kakeknya di Union Sq. Di New York Metropolis) . Roosevelt dengan cepat melanjutkan lintasan profesinya, pertama sebagai komisaris layanan sipil, kemudian sebagai komisaris polisi New York Metropolis dan Asisten Sekretaris Angkatan Laut AS di bawah Presiden McKinley.

Dengan rasa penasaran yang besar dalam Perjuangan Spanyol-Amerika, Roosevelt meninggalkan otoritasnya untuk mengatur kavaleri sukarela yang umumnya dikenal sebagai Penunggang Tangguh, yang ia pimpin dengan biaya mahal San Juan Hill dalam Pertempuran San Juan Heights, pada tahun 1898. Seorang pahlawan konflik, dan dinominasikan untuk Medal of Honor, Roosevelt terpilih menjadi gubernur New York pada tahun 1898.

Kepresidenan AS

Polis-polis asuransi progresif Roosevelt di New York membenturkannya dengan kesempatan pribadinya, sehingga bos dari Partai Republik merencanakan untuk menenangkannya dengan menamainya di tiket McKinley di dalam penerbitan vp yang tanpa pamrih. Meskipun demikian, setelah terpilih kembali pada tahun 1901, Presiden McKinley dibunuh. Pada usia 42, Roosevelt tumbuh menjadi pria termuda yang membayangkan presiden AS.

Kepresidenan Roosevelt dibedakan oleh dedikasinya terhadap penuntutan monopoli di bawah Sherman Antitrust Act, seperti yang dikutip oleh Gim-bi. Dari pengabdian ini tumbuh patokan periode pertama kalinya, “Sq. Deal” – program rumah yang menganut reformasi kantor Amerika, regulasi otoritas bisnis dan keselamatan klien, dengan maksud umum melayani semua pelajaran individu . Kepribadian Roosevelt yang karismatik dan campuran semangat yang berdebar-debar dan retorika tegas tidak diragukan lagi membantu dalam mendorong agendanya.

Pada tahun 1905, Roosevelt berjalan keponakannya, Eleanor Roosevelt, menyusuri lorong (saudara laki-laki Theodore, Elliott, meninggal pada tahun 1894) sepanjang upacara upacara pernikahan untuk Eleanor dan sepupu kelimanya segera setelah dieliminasi, Franklin D. Roosevelt.

Sepanjang waktu yang sama, percaya bahwa Amerika ingin mengambil tempat yang selayaknya di panggung dunia, Roosevelt memulai upaya hubungan masyarakat yang besar. Mengambil bagian dalam liputan tidak resmi tentang “Berbicaralah dengan lembut dan bawa tongkat yang sangat besar,” Roosevelt mengerahkan kekuatan Angkatan Laut AS dan menciptakan “Armada Putih yang Bagus,” mengirimkannya dalam tur dunia sebagai kesaksian energi angkatan laut AS. Dia juga membantu mempercepat penyelesaian Terusan Panama dengan menawarkan persetujuan diam-diam dari revolusi Panama dengan dana dan blokade laut yang menghentikan pasukan Kolombia dari touchdown di Panama. Presiden Roosevelt dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1906 untuk fungsinya dalam menegosiasikan puncak Perjuangan Rusia-Jepang. Roosevelt percaya bahwa jika Jepang menghancurkan Rusia, hal itu dapat mengakibatkan ketidakseimbangan energi di Pasifik,

Sikap Roosevelt di seluruh dunia adalah dorongan untuk Roosevelt Corollary ke Monroe Doctrine, yang mengklaim yang terbaik untuk campur tangan dalam keadaan kesalahan oleh Amerika Latin atau negara lain, meskipun beberapa kritikus menyatakan bahwa doktrin menunjuk AS karena “polisi” dari dunia barat.

Sementara itu benar Roosevelt mendukung desegregasi dan hak pilih wanita, pemerintahannya mengambil strategi yang biasanya pasif dan umumnya kontradiktif untuk meningkatkan hak-hak sipil. Dia membela Minnie Cox, yang menangani diskriminasi rasial di Selatan ketika bekerja sebagai kepala kantor pos dan sangat mendukung hak perempuan untuk memilih pada tahun 1912. Roosevelt juga merupakan presiden utama untuk menghibur seorang Afrika-Amerika, Booker T. Washington, sebagai pengunjung di Amerika. Rumah Putih. Meskipun demikian, reaksi politik dari peristiwa itu begitu ekstrem sehingga dia tidak pernah mengundang Washington lagi.

Satu dalam semua tindakan Roosevelt yang jauh lebih mengagumkan tentang hak-hak sipil terjadi pada tahun 1906. Divisi Perjuangan Inspektur Dasar telah menyelidiki sebuah insiden di Brownsville, Texas, yang melibatkan pasukan hitam yang telah dituduh mengamuk mengamuk yang membuat satu orang kulit putih tidak berguna dan satu lainnya terluka. . Laporan Inspektur Basic menyarankan presiden memberhentikan para prajurit karena tidak ada yang mau mengaku. Roosevelt menunggu sampai setelah pemilihan November – setelah sejumlah besar 1000 orang kulit hitam memperkuat suara mereka untuk kandidat Partai Republik di seluruh Utara – setelah itu memberhentikan semua 167 prajurit kulit hitam dari layanan tersebut. Tidak ada yang akan mendapatkan pensiun mereka.

Roosevelt juga dianggap sebagai presiden pecinta lingkungan pertama di negara itu. Pada tahun 1906, ia menandatangani Undang-Undang Monumen Nasional, membela situs web seperti Grand Canyon dan melestarikan banyak suaka margasatwa, hutan nasional, dan cagar rekreasi federal. Dia juga membuat kemajuan dengan infrastruktur negara, menghasut 21 inisiatif irigasi federal.

Rumah kepresidenan secara resmi tumbuh menjadi dikenal sebagai Rumah Putih ketika Roosevelt memiliki kartu identitas yang terpampang di alat tulisnya. Dia menggunakan arsitek yang paling terkenal saat itu, McKim Mead dan White, untuk merenovasi rumah tua yang sudah tua. Sepanjang periode waktu kepresidenannya, Gedung Putih berfungsi sebagai taman bermain yang penuh semangat bagi enam anak Roosevelts; karena tidak jauh dari semangat presiden untuk kegiatan olahraga dan buku-buku, setiap kamar di rumah dimeriahkan dengan olahraga, dari area merangkak ke perpustakaan. “Memberi kuda pengalaman di dalam lift adalah satu dari sekian banyak aksi” di Roosevelt White Home, sesuai dengan memoar yang dicetak pada 1934 oleh Ike Hoover, kepala penerima tamu White Home.

Politik Perjalanan dan Pasang-Presidensi

Ketika Roosevelt meninggalkan tempat kerja pada tahun 1909, dia merasa yakin bahwa dia meninggalkan negara itu sebagai telapak tangan yang siap; Pengganti Roosevelt adalah temannya, mantan Sekretaris Perjuangan William Howard Taft. Setelah menyukai perjalanannya di Eropa dan Timur Tengah bersama dengan rumah tangganya sebagai anak yang lebih muda, selain dua tahun sebagai peternak di dalam Dakota dan banyak perjalanan yang tampak, tampaknya hanya logis bahwa pemindahan Roosevelt selanjutnya dapat memulai perjalanan dengan orang Afrika safari.

Namun setelah dua tahun mengumpulkan spesimen, pembicaraan dan tur keliling – bersama dengan duta besar khusus untuk Inggris untuk pemakaman Raja Edward VII – Roosevelt tumbuh menjadi tidak puas dengan lemahnya penegakan kebijakan asuransi progresif Taft dan bertekad untuk membuat satu langkah lagi untuk kepresidenan. Untuk mengambil tindakan, meskipun, berarti meluncurkan inisiatif pihak ketiga, karena Taft sedang mengerjakan tiket Acara Republik. Jadi Roosevelt membuat Progressive Events, juga disebut “Bull Moose kesempatan,” dan mulai berkampanye untuk pemilihan 1912. Sementara menyampaikan pidato di jalur kampanye pemasaran di Milwaukee, Wisconsin, Roosevelt tertembak di dada dalam percobaan pembunuhan oleh John Nepomuk Schrank. Yang mengejutkan, ia melanjutkan pidatonya selama 90 menit lebih awal daripada menemui penyedia layanan kesehatan,

Roosevelt salah tempat ke Woodrow Wilson dalam pemilihan 1912, dalam pemungutan suara yang cukup disukai. Dia berpikir untuk bekerja sekali lagi pada tahun 1916, berhasil nominasi Progresif, namun menyerah mendukung calon Republik Acara Charles Evans Hughes.

Aspirasi politiknya, bagaimanapun, akan dengan cepat menunjukkan untuk dihapus dari atas. Pada 1914 ketika konflik pecah di Eropa, Roosevelt menjadi jengkel dengan sikap Wilson tentang netralitas dan secara teratur mengkritik peliputan presiden. Ketika AS terakhir menyatakan konflik, Roosevelt meminta izin untuk memindahkan divisi sukarela untuk pelayanan di Perancis dalam World Struggle I, namun Wilson meminta Sekretaris Struggle untuk menjatuhkannya.

Roosevelt bangga bahwa masing-masing putranya mendaftar untuk dinas di seluruh WWI, betapapun putus asa ketika putra bungsunya, Quentin, ditembak dan dibunuh di Jerman.

Demise dan Legacy

Ketika Roosevelt masih kecil, dokter menemukan bahwa dia memiliki jantung koroner yang lemah, dan menyarankan dia untuk mendapatkan pekerjaan di atas meja dan tidak pernah menekan dirinya sendiri. Meskipun demikian, ia menjalani kehidupan yang lebih hidup daripada kebanyakan orang. Di luar profesi politiknya, Roosevelt mencetak lebih dari 25 buku beberapa topik berbeda, bersama dengan sejarah masa lalu, biologi, geografi, dan filsafat. Dia juga mencetak biografi dan otobiografi, bersama dengan  The Profitable of the West , yang terdiri dari 4 volume.

Roosevelt meninggal dalam tidurnya pada 6 Januari 1919, di properti Pulau Panjangnya, Sagamore Hill, setelah berjuang melawan emboli jantung. Dia 60 tahun sudah ketinggalan zaman. Dia dimakamkan di Pemakaman Memorial Youngs di New York.

Meskipun ia ditolak Medali Kehormatan untuk Pertempuran San Juan Heights, Roosevelt secara anumerta memperoleh martabat – penghargaan terbaik untuk layanan angkatan laut di AS – lebih dari 100 tahun kemudian, pada 16 Januari 2001, Roosevelt adalah presiden utama untuk dapatkan Medal of Honor, yang dianugerahkan oleh Presiden Invoice Clinton.

Daya khayal dan daya cipta Roosevelt membantu mengantarkan bangsa ke abad baru. Amerika berhutang hampir 200 juta hektar hutan dan taman nasional untuk pandangan ke depannya – beberapa di antaranya dapat dilihat di atas Gunung Rushmore, tempat wajah Roosevelt diukir dalam peringatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *