Umum

5 Mukjizat Ilmiah Alquran

Di dalam Al-Quran, Allah (سبحانه و تعالى) memerintahkan kita untuk bercermin pada ciptaan-Nya dan lingkungan kita. Dia mengatakan bahwa tidak ada yang bisa memahami Ayahnya atau memahami ide-ide selain orang-orang yang mengerti.

Kami terinspirasi untuk tidak mempelajari Alquran hanya sebagai panduan, namun untuk mempelajari lebih dalam ayat-ayatnya dan mendapatkan makna yang sebenarnya. Jika kita ahli dalam bahasa Quran, kita akan merasakan kesenangan dari E-book ini dan menemukan keajaibannya.

Berseberangan dengan kritik yang disukai bahwa Al-Quran adalah E-book dari yang sebelumnya atau ajarannya tidak relevan saat ini, kita melihat bahwa 1400 tahun yang sudah lewat e-book ini mendefinisikan ide-ide yang tumbuh menjadi diakui oleh kita hanya baru-baru ini saja. Ini dengan sendirinya adalah salah satu keajaiban Quran.
Izinkan kami untuk meriset hanya beberapa di antaranya.

1. Langit – Melindungi

Allah (سبحانه و تعالى) mengatakan dalam Al-Quran, “Dan Kami membuat langit langit yang dilindungi, namun mereka, dari indikatornya, berpaling.” [21: 32]

Langit tidak hanya indah untuk dilihat, namun juga melakukan posisi yang diperlukan dalam kelangsungan hidup kita.

Matahari memancarkan kekuatan dalam berbagai panjang gelombang – semakin pendek panjang gelombangnya, semakin baik potensialnya terluka. Namun, beberapa kekuatan ini diperlukan untuk kemampuan esensial yang sesuai dengan fotosintesis dalam tanaman dan pembuatan Vitamin D pada manusia.

Allah (سبحانه و تعالى) merancang mekanisme yang memastikan sinar yang tidak bersalah mencapai bumi. Mekanisme ini adalah apa yang kita semua tahu karena ‘lapisan ozon’. Para ilmuwan menemukan lapisan ini pada tahun 1913.

Bukan itu saja. Suasana di sekitar kami mempertahankan suhu yang sesuai untuk tempat tinggal kami. Dengan tidak adanya ini, suhu akan turun hingga -270 ° C dan kami akan mati beku.

Langit adalah topeng pelindung kita yang mencegah selestial tubuh kita jatuh pada kita. Pikirkan jika tidak ada langit dan para selebritas dan matahari tidak diperintahkan oleh Allah (سبحانه و تعالى) untuk tetap di lokasi mereka, apa yang akan terjadi? Masalah akan jatuh di kepala kita dan secara teratur kehidupan akan berkembang menjadi bermasalah.

2. Pegunungan – Menahan Bumi

Allah (سبحانه و تعالى) mengatakan, “Dan kami memposisikan seluruh bumi dengan kuat mengatur gunung, jangan sampai itu bergeser dengan mereka …” [21:31]

Bumi tempat kita tinggal terus bergerak. Kami tidak benar-benar merasakannya sebagai akibat dari Allah (سبحانه و تعالى) yang menempatkan gunung-gunung raksasa untuk membawanya turun.

Realitas ini tidak diketahui sampai ahli geologi menemukan bahwa gunung memiliki akar jauh di bawah lantai dasar. Akar-akar ini mengepalkan lempengan bumi yang benar-benar berbeda seperti pasak atau jangkar untuk dikelola dan mencegahnya agar tidak bergetar.

Mukjizat Al-Quran mendidik kita untuk memahami seni Allah (سبحانه و تعالى) dan mengakui masalah yang telah Dia capai bagi kita untuk membuat potensi kelangsungan hidup kita.

Pikirkan jika tidak ada gunung, bagaimana kita akan berjalan di Bumi ini ketika bumi terus bergetar? Tanyakan kepada orang-orang yang telah hidup dengan getaran atau gempa susulan setelah gempa bumi. Ada kekhawatiran tetap.

3. Orbits – Jalan Tertentu untuk Setiap Fisik Surgawi

“Dan Dialah yang menciptakan petang dan siang dan Matahari dan Bulan; semua [benda langit] di orbit sedang berenang. ” [21: 33]

Salah satu dari banyak keindahan ciptaan Allah adalah bahwa setiap hal bekerja di bawah sistem yang benar. Matahari terbit setiap hari pada waktu yang ditentukan. Ini bukan satu menit awal atau terlambat. Ketika ia menyatu, Bulan mengambil tempatnya dan tetap di sana sampai dini hari fajar. Setelah setiap malam, hari itu mengambil alih.

Sama seperti sistem yang dilihat oleh perhatian – galaksi memiliki sistem mereka sendiri. Selestial tubuh kita berada dalam orbit yang jelas dan tidak ada yang menggantikan satu sama lain. Ini telah terjadi selama ribuan dan ribuan tahun sejak Allah (سبحانه و تعالى) menciptakan alam semesta.

Salah satu contoh adalah bahwa dari Sistem volta Foto. Kita semua tahu planet-planet semuanya berputar melintasi Matahari di jalurnya sendiri yang telah ditentukan. Mars tidak menggantikan Venus dan Neptunus tidak mengubah posisi dengan Bumi. Bahkan penyimpangan beberapa milimeter dapat menyebabkan bencana di alam semesta.

Dialog tentang tubuh kita yang bergeser di jalur yang telah ditentukan tidak muncul sampai abad kesembilan. Konsep ini diteliti dan direvisi selama berabad-abad sebanyak waktu Isaac Newton, dan bahkan saat ini, para astronom melanjutkan untuk memeriksa alam semesta.

Allah (سبحانه و تعالى) berbicara tentang realitas ini dalam Al-Quran ketika teleskop dan peralatan ilmiah yang berbeda bahkan tidak ditemukan.

4. Hujan – Turun dalam Proporsi Tertentu

Pernahkah Anda bingung, mengapa biasanya hanya ada gerimis dan pada hari yang berbeda hujan deras? Padahal beberapa kita mungkin berasumsi, ini terjadi karena kemungkinan, Allah (سبحانه و تعالى) memberi tahu kita bahwa ini terjadi berdasarkan keputusan-Nya.

Setiap detik, 16 juta ton air menguap dari Bumi, yang menyiratkan jumlah yang identik harus diubah dengan menggunakan hujan. Allah (سبحانه و تعالى) menjaga stabilitas ini dengan metode siklus air. Bahkan perbedaan kecil dapat berakhir pada ketidakseimbangan ekologis yang signifikan.

Allah (سبحانه و تعالى) tidak hanya menentukan jumlah hujan tetapi juga kecepatan yang harus turun. Seseorang dapat menemukan perbedaan kecepatan ketika ada badai dan gerimis. Ketika hujan deras, itu membawa kehancuran dan kurangnya nyawa dan properti.

Ketika ada gerimis lembut, tidak ada yang terpengaruh. Selanjutnya, Nabi (صلى الله عليه وسلم) mengajarkan kita untuk meminta kepada Allah (سبحانه و تعالى) untuk hujan yang berguna.

Itu dalam abad ke-16 ketika seorang insinyur hidrolika Perancis, Bernard Palissy, menemukan siklus air. Dalam abad ke-19, seorang fisikawan Jerman, Philipp Lenard, menemukan korelasi antara laju curah hujan dan dimensi titik hujan.

5. Resusitasi – Menghidupkan kembali jantung koroner yang tidak bernyawa

Di Surah Al-Baqarah, kami menemukan sebuah insiden di mana seseorang terbunuh namun pembunuh itu tidak diketahui. Untuk menetapkan pembunuh, Allah (سبحانه و تعالى) menginstruksikan memukul jantung koroner individu dengan sedikit sapi.

“Dan (ingatlah) begitu kamu membunuh seseorang dan jatuh dalam perselisihan di antara kamu sendiri dengan kejahatan itu. Namun Allah memperkenalkan apa yang Anda sembunyikan. Maka Kami sebutkan: “Seranglah dia (manusia yang tak bernyawa) dengan sedikit dari itu (sapi).” Dengan demikian Allah menghidupkan yang tak bernyawa dan menunjukkan kepada Anda Ayat-Nya (bukti, bukti, ayat, kelas, indikator, wahyu, dan banyak lainnya.) Sehingga Anda dapat dipahami. ” [2: 72-73]

Sekali lagi, Allah (سبحانه و تعالى) menyarankan kita untuk menggunakan pikiran kita dalam memahami indikator-indikator-Nya dan mukjizat Al-Quran.

Padahal ini adalah insiden langka, dengan tujuan mencari tahu si pembunuh, itu mengisyaratkan ke arah memijat atau memukul dada untuk memulai kembali jantung koroner yang telah berhenti berdetak. Itu mirip dengan resusitasi hari ini – suatu proses medis untuk membangkitkan seseorang dari ketidaksadaran atau kematian yang jelas. Pada perjalanan ini, strain digunakan ke tulang rusuk pada interval untuk memberikan kontraksi ritmis dalam jantung koroner.

Data sebenarnya adalah dengan Allah (سبحانه و تعالى), namun pikirkan tentang seberapa banyak kita dapat belajar jika kita adalah orang-orang yang berpikir tentang Quran?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *