Umum

Keajaiban Matematika Alquran

Pengamatan “sederhana” ini, sebagaimana Abdulaziz menyebutnya, biasanya berputar di sekitar jumlah atau sampel yang pasti yang tampaknya berulang kali dalam bab tertentu dari Quran.

Banyak yang telah ditulis mengenai banyak mukjizat linguistik Al-Quran – namun tahukah Anda bahwa e-book suci Islam itu juga terdiri dari simfoni yang mengejutkan tentang kesepakatan matematika yang tampaknya tidak mungkin tercapai juga?

Itu sesuai dengan Letnan Kolonel Abdulaziz (Binimad) Al-Ateeqi, pencipta Quran Math Miracles: An Simple Miraculous Code (e-book gratis yang dapat diakses di sini), yang mengatakan bahwa pengetahuan laptop telah membuatnya bisa dilakukan untuk melihat pola numerik Alquran dalam lembut baru. Abdulaziz, seorang peneliti dari Kuwait yang juga menjadi tuan rumah saluran YouTube pilihan yang didedikasikan untuk aritmatika Al-Quran dan berbagai masalah Islam, telah menjadikannya sebuah misi untuk mengumpulkan beberapa temuan paling menonjol ke dalam bahasa Inggris agar para peneliti dan orang lain dapat mengambil untung dari produk hebat terbaru penemuan.

“Angka-angka tidak berbohong,” jelas Abdulaziz.

Pengamatan “sederhana” ini, sebagaimana Abdulaziz menyebutnya, biasanya berputar di sekitar jumlah atau sampel yang pasti yang tampaknya berulang kali dalam bab tertentu dari Quran.

Surah Nuh (Bab Nuh), sebagai contoh, adalah Bab 71 Al-Quran, sedangkan variasi ayat pada bab ini adalah 28, membuat perbedaan antara dua angka 43 ini, karena 71 – 28 = 43. Anehnya, itu Tampaknya Nuh (PBUH) dibicarakan dalam Al-Quran tepatnya 43 kali. Selain itu, ada 43 bab mengikuti Surat Nuh sampai ujung Quran. 43 bab ini tidak termasuk poin dari Nuh, sebuah kebenaran yang berubah menjadi jauh lebih menarik ketika Anda menemukan bahwa ada 43 bab Surah Nuh sebelumnya yang tidak termasuk poin dari Nabi Nuh, menciptakan apa yang disebut Abdulaziz sebagai putaran “Komposisi Cincin” Surah Nuh. Terlebih lagi, bab-bab Al-Quran yang menunjukkan Nabi Nuh jumlahnya 28, yang merupakan variasi tepat ayat dalam Surat Nuh.

Dalam video YouTube (di bawah) yang didedikasikan untuk surah ini, Abdulaziz menyajikan koleksi temuan terkait yang tampak terlalu rumit untuk menjadi kebetulan belaka. “Tidak ada dalam Al-Quran yang acak,” Abdulaziz menegaskan.

Di antara banyak hal yang dijabarkan dalam e-book Quran Math Miracles adalah fenomena surat-surat “terputus-putus” yang tampak di awal beberapa bab Al-Quran. Banyak teori berlimpah berkaitan dengan tujuan surat-surat itu, dengan siswa biasanya mengatakan bahwa kebenaran mereka yang berarti hampir tidak diakui kepada Allah (SWT). Banyak analisis dan hipotesis seputar surat-surat ini telah pada tahap linguistik murni, namun Abdulaziz faktor keluar berbagai koneksi matematika yang sangat efektif juga, termasuk berbagai dimensi terbaru ke probabilitas.

Dalam satu contoh yang indah, ia mencatat bahwa Surah Al-Naml (Bab Semut) adalah bab ke-27 dari Quran, sedangkan variasi keseluruhan ayat pada bab ini adalah 93. Bab ini dimulai dengan huruf terputus-putus ““ah” (ط) dan “Seen” (س), yang ditulis sebagai satu unit dan diucapkan secara kolektif sebagai “Ṭah, Seen.” Hebatnya, huruf utama (ط) tampak sepanjang bab 27, mencerminkan jumlah bab. Namun itu belum semuanya. Huruf kedua yang terputus-putus (س) tampaknya 93 kali, yang merupakan variasi ayat yang tepat dalam bab ini!

“Ta, Terlihat. Ini adalah ayat-ayat Al-Qur’an dan Panduan transparan … ”
(Quran 27: 1)

Abdulaziz, yang telah menulis buku-buku yang berbeda dengan benar, bersama dengan biografi kontekstual kontemporer Nabi Muhammad (SAW) diantisipasi untuk diluncurkan pada 2019/2020, telah sangat bergantung pada karya orang lain untuk mengetik ide e-book matematika dan filmnya ; dia, bagaimanapun, juga memasukkan berbagai temuan pribadinya yang khas, khususnya dalam bab “DNA” dari e-book-nya, tempat ditemukannya banyak bahan yang paling menarik dari e-book.

Memperhatikan kode 16 yang luar biasa yang ada di Surah Al-Nahl (Bab Lebah). Surah Al-Nahl adalah bab ke 16 dari Quran, dan Abdulaziz mencatat bahwa lebah jantan (disebut sebagai drone) memiliki 16 kromosom, sedangkan staf kewanitaan dan lebah ratu memiliki 16 pasang kromosom. Apalagi lebah ratu muncul dari telur dalam 16 hari. Variasi ayat pada bab ini adalah 128, yang merupakan jumlah 16, karena 16 X 8 = 128. Setengah dari 128 adalah 64 (satu lagi sejumlah 16), dan para peneliti telah menemukan bahwa 64 dari ayat-ayat bab ini termasuk gelar Allah, sedangkan 64 dari mereka tidak.

Keunggulan mengejutkan dari kuantitas 16 dalam Surah Al-Nahl dan hubungannya dengan lebah sudah cukup untuk menyinggung rasa ingin tahu seseorang (video ini menjelaskan poin utama), namun akan jauh lebih maju setelah kami menambahkan akhirnya menemukan koneksi DNA yang berbeda — masing-masing manusia dan hewan — dalam Al-Quran.

Dalam satu contoh rasa ingin tahu, Abdulaziz mencatat bahwa ayat-ayat utama Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad (SAW) telah menjadi 5 ayat utama dari Bab 96. Judul bab ini adalah “The ‘Alaq,” yang siswa gambarkan sebagai tahap embrionik awal dari mana manusia diciptakan di dalam rahim. Frasa Arab ‘Alaq (diterjemahkan di bawah terjemahan bahasa Inggris sebagai” substansi yang melekat “) adalah frasa kesembilan dalam surah Arab. Itu adalah tempat yang akan menjadi sangat menarik, karena kuantitas utama kesembilan dalam aritmatika adalah 23, yang juga bisa menjadi variasi pasangan kromosom DNA yang ada pada manusia — sebuah penemuan yang secara jelas memicu pemikiran untuk sebuah ayat yang berhubungan langsung dengan penciptaan manusia , namun hanya puncak gunung es sehubungan dengan informasi yang berlawanan yang ditemukan oleh Abdulaziz dan para peneliti yang berbeda.

(Quran 96: 1–5)

Sejalan dengan Abdulaziz, bilangan prima, yang telah “membingungkan ahli matematika selama ratusan tahun,” mewakili “kunci yang terlihat kuat dan berulang di seluruh Al-Quran.” Kunci-kunci berbeda yang dibedakan dalam Al-Quran mengandung frasa dan angka tertentu, yang mengingatkan pada 114, yang merupakan variasi keseluruhan bab dalam Al-Quran.

Abdulaziz percaya bahwa “kode” matematis Al-Qur’an mengungkapkan dengan tegas bahwa Al-Quran tidak mungkin ditulis oleh manusia — satu hal yang sudah kita ketahui sebagai umat Islam, namun hal itu dapat kurang dipahami dengan baik oleh orang-orang yang tidak terbiasa dengan ajaran Islam ini. Meskipun demikian, memperingatkan Abdulaziz, umat Islam harus berhati-hati untuk tidak menyalahgunakan temuan.

Memperhatikan kode 16 yang luar biasa yang ada di Surah Al-Nahl (Bab Lebah). Surah Al-Nahl adalah bab ke 16 dari Quran, dan Abdulaziz mencatat bahwa lebah jantan (disebut sebagai drone) memiliki 16 kromosom, sedangkan staf kewanitaan dan lebah ratu memiliki 16 pasang kromosom. Apalagi lebah ratu muncul dari telur dalam 16 hari. Variasi ayat pada bab ini adalah 128, yang merupakan jumlah 16, karena 16 X 8 = 128. Setengah dari 128 adalah 64 (satu lagi sejumlah 16), dan para peneliti telah menemukan bahwa 64 dari ayat-ayat bab ini termasuk gelar Allah, sedangkan 64 dari mereka tidak.

Dalam satu contoh yang indah, ia mencatat bahwa Surah Al-Naml (Bab Semut) adalah bab ke-27 dari Quran, sedangkan variasi keseluruhan ayat pada bab ini adalah 93. Bab ini dimulai dengan huruf terputus-putus ““ah” (ط) dan “Seen” (س), yang ditulis sebagai satu unit dan diucapkan secara kolektif sebagai “Ṭah, Seen.” Hebatnya, huruf utama (ط) tampak sepanjang bab 27, mencerminkan jumlah bab. Namun itu belum semuanya. Hur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *