Kesehatan

Tips Pelancar ASI untuk Para Bunda

Sering kali, para ibu menganggap bahwa pasokan ASInya rendah, padahal sebenarnya tidak. Cara terbaik untuk memastikan bahwa bayi Anda menyusu dengan baik dan Anda menghasilkan cukup ASI adalah dengan terus-menerus memeriksa berat badan bayi. Jika Anda merasa bahwa pasokan ASI Anda sangat kurang, maka berikut ini tips pelancar ASI yang bisa Anda ikuti :

Tips Pelancar ASI

Merawat secara teratur dan efisien: Produksi susu adalah proses permintaan dan persediaan. Semakin banyak bayi minum, semakin tinggi pula produksinya. Perawat sekali setiap dua jam. Posisikan bayi dengan benar saat menyusui sehingga ia dapat mengunci dengan baik.

Susu cepat: Jika bayi tidak dapat mengosongkan payudara Anda, ungkapkan ASI setelah menyusui untuk menjaga persediaan ASI.

Liburan menyusui: Habiskan waktu hanya merawat bayi Anda selama dua hingga tiga hari dan tidak melakukan hal lain. Tentu saja, Anda harus memberi makan diri sendiri dan santai.

Beralih sisi: Buat bayi Anda minum dari kedua payudara. Beralih sisi dua kali atau tiga kali setiap kali Anda makan. Tapi biarkan si kecil menghabiskan satu payudara lalu beralih ke yang lain. Teknik ini memberi ‘lemak’ kepada bayi. Menggunakan kompresi payudara membantu bayi menyusu lebih lama.

pexels.com

Hindari dot dan pelindung puting: Hindari penggunaan dot dan pelindung puting. Hindari suplemen, kecuali jika secara medis diperlukan.

Hindari makanan padat: Jika bayi lebih muda dari enam bulan, hindari pemberian makanan padat, air, dan susu formula.

Istirahat dengan baik: Selain makan dengan baik, istirahatlah dengan baik. Konsumsilah makanan yang seimbang dan lebih banyak cairan.

Jauhi alkohol dan nikotin: Tidak ada kejutan di sini, kan? Konsumsi alkohol dan nikotin berbahaya tidak hanya selama tetapi juga setelah kehamilan ketika Anda menyusui bayi Anda. Nikotin dan alkohol membatasi suplai ASI. Zat ini dapat masuk ke tubuh bayi Anda melalui ASI dan memicu masalah perkembangan.

Periksa obat Anda: Jika Anda minum obat, cari tahu dari dokter Anda jika mereka mengganggu produksi susu Anda. Hindari penggunaan kontrasepsi hormonal segera setelah Anda melahirkan.

Tetap tenang dan santai: Percaya atau tidak, stres memang memainkan peran utama dalam mengurangi produksi susu. Nah, menangani bayi bisa menjadi pekerjaan yang sulit, dan Anda mungkin tidak cukup istirahat. Mencari bantuan dari keluarga Anda sehingga mereka mengasuh saat Anda bersantai. Kuncinya adalah tetap relaks dengan mempraktikkan teknik pengurangan stres yang sehat seperti latihan pernapasan. Ini akan membantu memastikan suplai susu yang baik.

Gunakan bra yang tepat: Mengenakan bra ketat yang menekan bagian dada Anda atau bra yang kaku di sekitar pita dapat memengaruhi aliran ASI. Bra yang salah dapat menyebabkan saluran tersumbat, menghalangi produksi susu.

Pijat payudara: Memijat payudara Anda akan membantu membuka saluran yang tersumbat, selain melonggarkan daerah yang mengeras atau benjolan. Itu tidak meningkatkan produksi susu tetapi memungkinkan aliran susu yang mudah. Bahkan dapat mengurangi risiko mastitis. Pijat dengan lembut pada payudara dan lakukan sendiri karena Anda dapat menilai tekanan yang diberikan:

pexels.com

Ketika Anda dan bayi Anda merasa nyaman dan santai, berikan pijatan lembut pada daerah dada, berakhir ke arah puting susu.

Sekarang biarkan bayi Anda menyusu. Kemudian pijat payudara lain. Bersikaplah lembut karena pukulan yang kuat dapat merusak saluran.

Perawatan kulit-ke-kulit: Pergi kulit-ke-kulit saat menyusui. Lepaskan pakaian Anda dari bagian atas tubuh dan tinggalkan bayi Anda dengan popok sambil menyusui. Bungkus selimut yang menutupi Anda berdua dan mulailah menyusui. Teknik ini meningkatkan ikatan dan membantu melepaskan lebih banyak hormon penghasil susu.

Tambahkan sesi pemompaan: Tambahkan sesi pemompaan di antara atau setelah sesi menyusui untuk menjaga persediaan ASI. Pompa setidaknya selama dua hingga lima menit setiap kali.

Kunci untuk mempercepat produksi ASI adalah dengan membuang lebih banyak ASI dari payudara, sehingga ASI yang lebih sedikit berakumulasi di antara waktu menyusui. Berikut adalah beberapa tips untuk meningkatkan produksi ASI melalui pemompaan.

pexels.com

Tips Meningkatkan Produksi ASI melaui pemompaan

  • Gunakan pompa listrik tingkat rumah sakit otomatis dan pompa kedua payudara secara bersamaan.
  • Persingkat interval antara pemompaan, daripada meningkatkan durasi pemompaan. Misalnya, pompa tiga kali setiap 15 hingga 20 menit daripada tiga kali setiap setengah jam, jika Anda bepergian selama 8 hingga 10 jam.
  • Ikuti teknik memompa ‘massage-stroke-shake’ (M-S-S) yang dikembangkan oleh Chele Marmet, co-direktur Lactation Institute di Encino, California:
  • Gandakan pompa payudara selama lima hingga tujuh menit dan berhenti.
  • Pijat kedua payudara secara bersamaan dalam gerakan memutar (seolah memeriksa diri sendiri).
  • Gunakan ujung jari Anda untuk menerapkan guratan lembut dalam garis dari dinding dada hingga puting.
  • Dengan menggunakan tangan Anda, cupi setiap payudara dan condongkan tubuh ke depan. Sekarang kocok payudara Anda dengan lembut.
  • Ulangi pemompaan selama lima hingga tujuh menit.

Teknik M-S-S merangsang tingkat prolaktin, sehingga meningkatkan produksi susu dalam waktu singkat.

pexels.com

Semua Tentang Laktasi

Memahami laktasi akan membantu Anda meningkatkan pasokan ASI. Kami telah mengkategorikan laktasi menjadi tiga fase utama:

  1. Sebuah Langkah Menuju Laktasi yang Sehat:

Tubuh Anda bereaksi terhadap permintaan susu bayi Anda dan menghasilkan dengan cara berikut:

 

  • Menyusui bayi Anda adalah daya tarik yang kuat untuk ASI yang akan datang.
  • Otak Anda menerima pesan itu.
  • Otak Anda melepaskan hormon pengeluaran susu yang disebut oksitosin.
  • Oksitosin mengalir melalui darah ke otot payudara Anda.
  • Susu yang diinduksi karena hormon prolaktin mengalir keluar melalui payudara.
  • Anda mulai memberi makan bayi.
  1. Gejala Untuk Menunjukkan Bahwa Ini Saat Laktasi:

Sangat mengejutkan bagaimana tubuh Anda akan siap untuk menyusui tepat pada saat bayi Anda mulai lapar. Biasanya memakan waktu dua minggu bagi tubuh Anda untuk menyesuaikan diri dengan rutinitas makan yang benar. Anda akan mulai mengalami semacam kesemutan di bawah payudara Anda. Terkadang Anda mendengar bayi lapar Anda menangis dan Anda akan mengalami sensasi di payudara Anda. Kemungkinan besar Anda mengalami kepenuhan dan ketidaknyamanan pada payudara jika Anda telah melewati waktu menyusui dan belum menyusui. Banyak wanita mungkin secara otomatis mulai membocorkan susu ketika saatnya menyusui.

  1. Tips Untuk Laktasi yang Halus:

Berikut ini akan membantu menjadikan waktu laktasi lebih baik dan lebih mudah bagi Anda dan bayi Anda:

  • Rawat bayi Anda di ruangan yang sunyi
  • Tetap tenang.
  • Ikuti diet laktasi yang tercantum di atas.
  • Bungkus handuk hangat di sekitar payudara Anda.
  • Bersendawa bayi Anda setelah setiap menyusui.
  • Konsultasikan dengan dokter Anda jika ada ketidaknyamanan bagi Anda atau bayi Anda.
  • Beri ASI si kecil secara teratur.
  • Hindari mengkhawatirkan kenaikan berat badan pasca melahirkan Anda. Ini saatnya makan dengan benar. Anda selalu bisa melakukan diet nanti.
  • Pastikan Anda makan makanan yang tepat, tidur nyenyak dan istirahat yang cukup. Tetap tenang dan tetap istirahat akan membantu Anda melewati bulan-bulan awal ini dengan mudah. Manfaatkan waktu menyusui untuk mengikat dengan bayi Anda. Segera dia akan tumbuh dewasa, dan Anda tiba-tiba akan kehilangan sesi menyusui Anda!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *