food

Macam Macam Minyak Yang Sering Digunakan

Koki Residence memiliki banyak pilihan ketika melibatkan memilih jenis minyak untuk ditumis, dipanggang dan juga gerimis. Beberapa, seperti minyak zaitun, dan yang lain, seperti alpukat atau minyak kelapa, jauh kurang dikenal.

Minyak mana yang cocok untuk Anda? Itu sangat tergantung pada jenis persiapan makanan yang Anda lakukan. Titik asap minyak, yang merupakan titik ketika minyak mulai menyala dan juga merokok, adalah salah satu hal yang paling penting untuk dipertimbangkan. Jika Anda menghangatkan minyak melewati faktor asapnya, itu tidak hanya menyakiti rasanya, tetapi banyak nutrisi dalam minyak itu rusak – dan minyak itu juga akan melepaskan senyawa berbahaya yang disebut radikal bebas.

Jika Anda bertanya-tanya mana minyak goreng terbaik untuk kesehatan Anda – dan minyak mana yang tidak sehat dan seimbang – ada beberapa perselisihan. TIME berbicara kepada 2 profesional minyak goreng – Liz Weinandy, seorang ahli diet yang terdaftar di The Ohio State University Wexner Medical Center, dan Lisa Howard, penulis The Big Book of Healthy Cooking Oils – mengenai bagaimana cara memilih pilihan yang paling efektif.

Minyak zaitun

Nutrisi dan profesional memasak sepakat bahwayang paling serbaguna serta sehat dan seimbang untuk dimasak dan dimakan adalah minyak zaitun, asalkan lebih virgin. “Anda menginginkan minyak yang tidak murni dan sangat halus,” kata Howard. Tag “extra virgin” menunjukkan bahwa minyak zaitun tidak disetel dengan baik, dan juga sebagai hasil dari kualitas yang sangat baik.

Minyak zaitun perawan tambahan terdiri dari sejumlah besar lemak tak jenuh tunggal dan juga beberapa lemak tak jenuh ganda; beberapa penelitian sebenarnya menghubungkannya dengan kesehatan jantung yang lebih baik. Minyak zaitun memiliki titik asap yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan minyak lainnya, jadi ini yang terbaik untuk memasak dengan suhu sedang dan panas.

Ini juga salah satu minyak paling sehat untuk digunakan saat memasak. “Sebagai ganti, ini juga fantastis,” kata Howard. “Dan aku ingin meletakkannya di cappucino-ku.”

Satu hal yang perlu diingat, bagaimanapun, adalah bahwa di Amerika Serikat, kadang-kadang minyak zaitun yang berlabel “extra virgin” tidak seperti yang dinyatakannya. Pada 2015, National Consumers League memeriksa 11 berbagai minyak zaitun dan juga menemukan bahwa enam di antaranya gagal memenuhi kriteria yang mengklasifikasikan mereka sebagai tambahan perawan. Berikut ini daftar minyak zaitun perawan tambahan yang lulus ujian; mereka termasuk nama-nama merek yang tersedia secara luas seperti California Olive Ranch, Colavita serta Lucini.

Minyak kelapa

Tergantung pada siapa Anda bertanya, minyak kelapa harus dihindari atau disambut dalam jumlah kecil. Poin utama dari masalah adalah konten web lemak jenuh yang tinggi; tidak seperti minyak nabati lainnya, minyak kelapa terutama lemak terhidrogenasi.

Tidak semua orang setuju bahwa sumber lemak jenuh yang terkonsentrasi seperti itu tidak boleh dilakukan untuk kesehatan, namun beberapa spesialis, yang terdiri dari American Heart Association, menyarankan bahwa mengganti makanan yang tinggi lemak jenuh dengan banyak pilihan sehat dapat menurunkan kadar kolesterol darah dan juga meningkatkan profil lipid. Namun, penelitian ilmiah mulai menunjukkan bahwa tidak semua lemak terhidrogenasi berperilaku buruk untuk Anda.

Biasanya, ada banyak desas-desus di sekitar produk kelapa yang secara keseluruhan tidak didukung oleh ilmu pengetahuan yang baik. Itu tidak menyatakan minyak ini akan membuat Anda sakit, namun jangan berlebihan. “Saya bukan minyak anti-kelapa,” kata Weinandy. “Tubuh kita memang membutuhkan lemak jenuh. Namun industri ini telah melakukan tugas yang sangat baik untuk membuatnya tampak seperti makanan super. Penelitiannya tentu saja tidak ada.”

Itu tidak berarti itu harus dilarang dari lemari. Lemak yang dihidrogenasi bisa menjadi minyak yang lebih sehat untuk digunakan saat Anda menyiapkan makanan yang benar-benar panas atau menggoreng (sesuatu yang tentunya harus dilakukan dalam jumlah sedang), karena mereka lebih aman pada suhu tinggi. Ini menunjukkan bahwa mereka lebih kecil kemungkinannya untuk rusak maupun asap.

Minyak Grease

Istilah “grease” digunakan untuk menggambarkan segala jenis minyak yang berasal dari sumber nabati, dan kesehatan minyak nabati bergantung pada sumbernya dan juga untuk apa minyak itu digunakan. Sebagian besar minyak nabati yang ada di pasaran adalah campuran kanola, jagung, kedelai, safflower, kelapa sawit dan juga minyak bunga matahari. “Secara umum saya memberi tahu orang-orang untuk menggunakan minyak zaitun kapan saja Anda bisa daripada jagung atau minyak kedelai,” klaim Weinandy. Mereka tidak selalu buruk untuk Anda, katanya, “tetapi Anda bisa mendapatkan lebih banyak manfaat dari minyak zaitun.”

Dapatkan Newsletter Kesehatan kami. Berlanggananlah untuk mendapatkan kesehatan dan kebugaran terkini dan juga informasi penelitian ilmiah, plus respons terhadap masalah kesehatan dan juga saran yang berpengalaman.

Meski demikian, minyak nabati dimurnikan dan juga disuling, yang menyiratkan bahwa mereka bukan hanya kurang rasa, tetapi juga nutrisi, kata Howard. “Minyak nabati dijamin sangat halus. Ini disebut ‘nabati’ untuk memastikan bahwa produsen dapat mengganti minyak komoditas apa pun yang mereka inginkan – kedelai, jagung, biji kapas, canola – tanpa harus mencetak label baru,” dia mengklaim.

“Minyak olahan sebenarnya telah ditekan melewati ketahanan kehangatannya dan akhirnya menjadi tengik dalam penanganannya.” Beberapa minyak ini, terutama kelapa sawit, dihubungkan dengan lebih banyak kerusakan lahan untuk pembuatan, kata Howard.

Minyak Canola 

Canola berasal dari lobak, tanaman mekar, dan juga terdiri dari lemak tak jenuh tunggal yang baik dan lemak tak jenuh ganda dalam jumlah yang layak. Dari semua minyak nabati, minyak canola sering cenderung memiliki jumlah paling sedikit lemak terhidrogenasi. Ini memiliki titik asap tinggi, yang menunjukkan itu dapat membantu untuk memasak panas tinggi.

Yang diklaim, di Amerika Serikat, minyak canola cenderung sangat diproses, yang menunjukkan lebih sedikit nutrisi pada umumnya. Minyak canola yang “diperas dingin” atau tidak dimurnikan tersedia, tetapi sulit untuk menemukannya.

Minyak alpukat 

alpukat adalah pilihan yang bagus. Ini tidak dimurnikan seperti minyak zaitun extra virgin, tetapi memiliki faktor merokok yang lebih besar, yang berarti dapat digunakan untuk mempersiapkan pada kehangatan yang lebih tinggi dan juga bagus untuk mengaduk-aduk. Tidak memiliki banyak rasa, yang menjadikannya pilihan yang baik untuk persiapan makanan. “Benar-benar lezat, seperti alpukat,” klaim Howard.

Minyak alpukat mengandung asam lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda (ia memiliki salah satu kandungan lemak tak jenuh tunggal tertinggi di antara minyak goreng) bersama dengan vitamin E. Salah satu kelemahannya adalah minyak itu cenderung lebih mahal.

Minyak bunga matahari 

ini kaya akan vitamin E; satu sendok makan mengandung 28% dari konsumsi nutrisi harian yang disarankan seseorang. Ini memiliki faktor asap tinggi dan juga tidak memiliki rasa yang kuat, yang berarti tidak akan membanjiri hidangan. Namun demikian, minyak bunga matahari mengandung banyak asam lemak omega-6.

Tubuh membutuhkannya, tetapi omega-6s dianggap pro-inflamasi, sedangkan omega-3 anti-inflamasi. Makan terlalu banyak omega-6 tanpa menstabilkan dengan omega-5, bisa mengakibatkan pembengkakan yang berlebihan di tubuh, jadi jumlah kecil sangat penting.

Minyak Kacang

kacang Minyak kacang, seperti kacang, bisa menyenangkan untuk dicoba di area memasak, terutama mengingat ada begitu banyak jenis. Minyak kacang memiliki salah satu komponen lemak tak jenuh tunggal tertinggi di antara minyak goreng. Ini biasanya gurih dengan preferensi gila serta bau, dan juga memasak dengan baik pada kehangatan tinggi.

Minyak kenari

ini memiliki faktor asap rendah, jadi tidak baik untuk persiapan makanan, namun dapat digunakan dalam berbagai cara lainnya. Howard menaburkan minyak di atas pancake, buah yang baru dipotong dan juga es krim. Dia juga menambahkan susu buihnya untuk minuman kopi. Minyak kenari memiliki proporsi lemak omega-6 hingga omega-3 yang baik, yang membantu menjaga pembengkakan.

Minyak biji

rami Minyakrami mengandung dua omega yang tinggi dan memiliki titik asap yang sangat rendah, yang menunjukkan bahwa minyak juga tidak boleh digunakan untuk memasak. “Saya menggunakan [minyak biji rami] untuk berpakaian,” kata Weinandy. Pastikan disimpan di tempat bersuhu rendah, seperti di dalam lemari es.

Minyak wijen

ini biasanya digunakan karena rasanya yang kuat; sedikit menggunakan metode yang panjang. Ini termasuk lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda, meskipun tidak secara khusus tinggi nutrisi lainnya. Ini memiliki titik asap yang lebih besar dan dapat digunakan untuk hidangan panas tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *