Sejarah futsal – Dalam permainan futsal yangkini terus mengalami perkembangannya, perlu Anda keyahui asal ususal atau sejarah futsal di bawah ini.

simak sejarah futsal.

Sejarah Permainan Futsal

“Futsal” dimulai pada 1930 ketika Juan Carlos Ceriani, seorang guru di Montevideo, Uruguay, menciptakan versi sepakbola dalam ruangan untuk rekreasi di YMCA.

Olahraga baru ini awalnya dikembangkan untuk bermain di lapangan basket, dan buku peraturan diterbitkan pada bulan September 1933. Sepak bola sudah sangat populer di negara itu dan setelah Uruguay memenangkan Piala Dunia 1930 dan medali emas di Olimpiade Musim Panas 1924 dan 1928, itu menarik lebih banyak praktisi. Tujuan Ceriani adalah menciptakan permainan tim yang bisa dimainkan di dalam atau di luar ruangan tetapi itu mirip dengan sepakbola.

Ceriani, menulis buku peraturan, mengambil contoh prinsip-prinsip sepak bola (kemungkinan menyentuh bola dengan setiap bagian tubuh kecuali tangan), dan dia juga mengambil peraturan dari olahraga lain: dari bola basket jumlah pemain tim ( lima) dan durasi permainan (40 menit aktual); dari polo air, peraturan tentang kiper; dari handball tim untuk ukuran bidang dan gol.

YMCA menyebarkan game segera ke seluruh Amerika Selatan. Itu mudah dimainkan oleh semua orang, di mana saja, dan dalam kondisi cuaca apa pun, tanpa kesulitan, membantu pemain untuk tetap bugar sepanjang tahun. Alasan-alasan ini meyakinkan João Lotufo, seorang Brasil, untuk membawa permainan ini ke negaranya dan menyesuaikannya dengan kebutuhan pendidikan jasmani.

Awalnya, aturannya tidak seragam. Pada tahun 1956, peraturan tersebut dimodifikasi oleh Habib Maphuz dan Luiz Gonzaga de Oliveira Fernandes di dalam YMCA di São Paulo, Brasil untuk memungkinkan para manula bersaing. Luiz de Oliveira menulis Buku Aturan Futsal pada tahun 1956, kemudian diadopsi juga di tingkat internasional.

Pada tahun 1965, Konfederasi Sudamericana de Fútbol de Salón [pt] (Konfederasi Futsal Amerika Selatan) dibentuk, terdiri dari Uruguay, Paraguay, Peru, Argentina, dan Brasil.

Tak lama setelah itu, sebuah turnamen unik diselenggarakan. Ini menarik minat media Amerika Selatan, yang secara teratur mulai mengikuti futsal. Secara khusus, jurnalis José Antônio Inglêz yang dengan penuh semangat berkontribusi pada penyebaran permainan yang cepat, serta dikreditkan sebagai orang yang menciptakan nama “futsal” untuk mendefinisikan olahraga.

Olahraga mulai menyebar di seluruh Amerika Selatan, dan popularitasnya memastikan pembentukan badan pemerintahan di São Paulo pada tahun 1971, dengan nama Federación Internacional de Fútbol de Salón (FIFUSA).

FIFUSA awalnya terdiri dari Argentina, Bolivia, Brasil, Paraguay, Peru, Portugal, dan Uruguay, bersama dengan Kejuaraan Dunia. Lembaga baru ini menghitung 32 negara yang berpartisipasi dan Presiden pertamanya adalah João Havelange bergabung dengan sekretaris Luiz Gonzaga de Oliveira.

Pada tahun 1975, ketua Federasi beralih ke FIFA, dan pada tahun 1980, Januário D’Alessio Neto terpilih untuk bekerja untuk membuat olahraga ini diakui di seluruh dunia oleh badan-badan supranasional.

Kejuaraan Dunia FIFUSA pertama diadakan di São Paulo, Brasil, pada tahun 1982 dengan tim tuan rumah Brasil memahkotai juara melawan Paraguay di depan audiensi 12.000 orang, dengan Uruguay menempatkan ketiga.

Federasi kemudian mulai bekerja untuk menghadirkan acara besar ke Eropa. Pada tahun 1985, Piala Dunia futsal kedua diselenggarakan di Madrid, Spanyol, di mana tim Brasil menang lagi. Acara ini sukses, dengan minat media yang besar dan respon yang besar dari penonton, terima kasih kepada stasiun TV Spanyol yang memfilmkan acara tersebut.

Pada tahun 1985, Joseph Blatter, pada waktu itu sekretaris badan pengatur sepak bola, FIFA, mengira itu adalah waktu yang tepat untuk memperbesar pengaruhnya dan karena itu juga berurusan dengan sepakbola dalam ruangan.

 

Mengetahui bahwa Presiden Federasi João Havelange adalah kepala FIFUSA dari tahun 1971 hingga 1974, Swiss memutuskan untuk memanggil di Brazil badan pengelola futsal dunia: Yang mengejutkan, Kongres memberikan suara menentang penyatuan tersebut. Karena perselisihan antara FIFA dan FIFUSA atas nama fútbol, ​​FIFUSA telah mendaftarkan kata fut-sal pada tahun 1985 (Madrid, Spanyol).

FIFA ingin mempromosikan dan menyebarkan versinya sendiri sepakbola dalam ruangan, berbeda dari yang asli dimainkan di negara-negara Amerika Selatan, tetapi mereka tidak dapat mencapai kesepakatan dengan FIFUSA di Kongres Rio de Janeiro pada tahun 1989.

Pada tanggal 2 Mei 1990, federasi Brasil akhirnya memisahkan diri dari FIFUSA, dan pada tanggal 25 September, sebuah acara di Bogotá, Kolombia berkontribusi pada pendirian Confederación Panamericana de Futbol de Salon (PANAFUTSAL) bersama dengan Paraguay, Kolombia, Meksiko, Uruguay, Argentina, Venezuela, Kosta Rika, Puerto Riko, Bolivia, Ekuador, Antillen Belanda, Aruba, dan Kanada.

Konferensi yang diadakan di Guatemala pada tahun 2000 antara anggota PANAFUTSAL dan FIFA berfokus pada penyelesaian perselisihan antara kedua institusi dan pada pencapaian futsal dalam versi murni yang membuat banyak orang bersemangat di Amerika Selatan.

Namun, penandatanganan Protokol tidak diikuti oleh tindakan nyata. FIFA terus mempromosikan versi futsal-nya. Jadi PANAFUTSAL memutuskan untuk membuat badan dunia baru untuk pelestarian futsal. Pada bulan Desember 2002, Asociación Mundial de Futsal (AMF) didirikan. Saat ini terdiri dari 40 federasi nasional dan tiga badan benua, salah satunya adalah FIFS.

Pada tahun 2002, anggota PANAFUTSAL membentuk AMF, sebuah badan pemerintahan internasional futsal yang independen dari FIFA, sebagai reaksi terhadap dugaan stagnan futsal di bawah FIFUSA. Baik FIFA dan AMF terus mengelola permainan.

Istilah Futsal

Istilah FUTSAL sekarang merupakan istilah internasional yang digunakan untuk permainan, pertama kali diciptakan oleh Alexander Para, untuk kemudian Federasi Minisoccer AS. Pak Para mengetahui bahwa menggunakan istilah “sepak bola” dalam namanya membuatnya sulit untuk mendapatkan gym dari sekolah karena sebagian besar sekolah berpikir bahwa bola sepak di gym akan merusak fasilitas mereka.

Dia mencari kata seperti “NIKE” atau KODAK, yang akan menggambarkan olahraga dan dapat digunakan dalam semua bahasa di dunia. Sementara di Spanyol pada awal 1985 ia memperhatikan bahwa orang Spanyol seperti orang Brazil menyebut olahraga itu dengan nama yang mirip. Kata Spanyol atau Portugis untuk “sepak bola” – FUTbol atau FUTebol, dan kata Prancis atau Spanyol untuk “dalam ruangan” – SALON atau SALa.

Dari sini Pak Para memutuskan untuk menggabungkan dua dunia dan datang dengan dunia FUTSAL. Kata baru diadopsi oleh US Futsal pada tahun 1987 karena itu termasuk inisial “fUtSAl” (USA), dan US Futsal mengubah nama perusahaannya di negara bagian California, dan memiliki nama merek dagang di Patent and Trademark Office di Amerika Serikat pada 1989.

Pada tahun 1989 pada pertemuan integrasi antara FIFA dan FIFUFA (badan lama salon futbol), Tuan Para mengusulkan agar nama baru yang diusulkan FIFA untuk olahraga dalam Menurut pandangan Para, istilah baru “Lima Sisi” akan berubah tergantung pada bahasa mana Anda berbicara dan bahwa permainan baru harus memiliki nama yang tidak akan berubah.

Havelange, yang waktu itu adalah Presiden FIFA, menerima gagasan itu dan memasukkan istilah itu ke dalam Pasal 27, yang menyatakannya. “Komite dalam sepak bola yang dimainkan pada area yang direduksi dan kini disebut dengan Five-a-Side, mulai sekarang akan disebut FUTSAL”

Demikian sejarah futsal yang bisa kami share.

Sejarah Permainan Futsal Yang Wajib Kamu Baca
Scroll to top