Umum

Pentingnya Pembelajaran Kooperatif dalam Pendidikan

Santai pembelajaran yang menyenangkan terdiri dari memiliki siswa bekerja sama untuk mencapai tujuan pembelajaran bersama dalam pertemuan yang tidak permanen dan tidak langsung yang berlangsung dari beberapa saat hingga satu periode kelas (Johnson, Johnson, dan Holubec, 2008).

Pembelajaran Kooperatif yang Sederhana

Selama ceramah, pameran, atau film, pembelajaran kasual yang menyenangkan dapat digunakan untuk memusatkan pertimbangan pengganti pada materi yang akan dididik, menetapkan pola pikir yang membantu untuk belajar, membantu menetapkan keinginan tentang apa yang akan diselimuti dalam pertemuan kelas, menjamin bahwa memahami proses intelektual dan mempraktikkan materi yang diinstruksikan, mencocokkan apa yang ditemukan dan mendahului pertemuan berikut, dan memberikan kesimpulan untuk pertemuan instruksional.

Tugas instruktur untuk memanfaatkan kasual yang menyenangkan mencari tahu bagaimana menjaga siswa yang terhubung secara lebih efektif secara mental melibatkan memiliki percakapan terpusat ketika latihan (mis., Bookends) dan mencampur percakapan pasangan selama latihan.

Dua bagian penting dari penggunaan tanda belajar kasual yang membantu adalah

(a) membuat upaya dan pedoman tegas dan tepat dan

(b) mengharuskan pertemuan untuk membuat item tertentu, (misalnya, jawaban yang disusun). Metodologinya adalah sebagai berikut.

1. Diskusi Awal Terfokus:

Guru menunjuk pengganti untuk set atau set tiga dan mengklarifikasi

(a) upaya menangani pertanyaan dalam jangka waktu empat hingga singkat dan

(b) ketergantungan obyektif positif untuk sampai pada kesepakatan.

Tugas percakapan direncanakan untuk memajukan pengembangan yang memilah dari apa yang dipikirkan siswa tentang poin yang akan diperkenalkan dan menyusun asumsi mengenai apa yang akan dibahas dalam pembicaraan. Tanggung jawab tunggal dijamin oleh ukuran kecil pertemuan itu. Diperlukan contoh kolaborasi mendasar dari praktik lisan yang menginspirasi, pemikiran tingkat yang lebih signifikan, dan pembangunan yang selaras.

2. Diskusi Terfokus yang Tidak Terputus:

Guru memisahkan ceramah menjadi 10 untuk bagian singkat. Ini adalah tentang rentang waktu yang didorong oleh orang dewasa yang dapat fokus pada data yang dipamerkan. Setelah masing-masing fragmen, pelajar didekati untuk pergi ke individu di samping mereka dan bekerja membantu dalam menjawab pertanyaan (cukup eksplisit dengan tujuan yang siswa dapat menjawabnya dalam waktu sekitar tiga menit) yang mengharapkan siswa untuk secara subyektif memproses bahan yang baru saja diperkenalkan.

Metodenya adalah:

a. Setiap pengganti merinci jawaban mereka.

b. Siswa berbagi jawaban mereka dengan kaki tangan mereka.

c. Pelajar mendengarkan dengan hati-hati jawaban kaki tangan mereka.

d. Set membuat jawaban lain yang lebih baik daripada rencana dasar setiap bagian dengan menggabungkan dua jawaban, berkembang pada renungan satu sama lain, dan pencampuran.

Pertanyaan mungkin mengharapkan pengganti untuk:

a. Padatkan materi yang baru saja diperkenalkan.

b. Berikan respons terhadap hipotesis, ide, atau data yang dipamerkan.

c. Antisipasi apa yang akan diperkenalkan secara langsung; berspekulasi.

d. Atasi masalah.

e. Hubungkan materi dengan pembelajaran sebelumnya dan koordinasikan ke dalam struktur yang diterapkan.

f. Selesaikan bentrokan masuk akal yang dibuat oleh pengantar.

Pendidik harus menjamin bahwa siswa mencari untuk menyetujui tanggapan atas pertanyaan (yaitu, jaminan ketergantungan obyektif positif dibangun), tidak hanya berbagi pikiran mereka satu sama lain. Secara sewenang-wenang memilih beberapa pengganti untuk memberikan 30 detik rundown percakapan mereka.

Pertanggungjawaban individu seperti itu membuat set memperhatikan tugas dan memeriksa satu sama lain untuk menjamin bahwa keduanya diatur untuk menjawab. Terkadang, instruktur harus menyusun percakapan tentang seberapa baik set tersebut bekerja sama (mis., Persiapan banyak orang). Mengumpulkan perayaan menambah hubungan hadiah ke set.

3. Kesimpulan Diskusi Terfokus:

Guru memberi siswa tugas penutupan percakapan yang berlangsung selama empat hingga lima menit. Tugas tersebut mengharapkan para siswa untuk menjelaskan apa yang telah mereka peroleh dari ceramah dan memasukkannya ke dalam struktur teoritis yang ada. Tugas itu mungkin juga mengarahkan siswa untuk apa yang akan dikerjakan sekolah atau apa yang akan dipamerkan dalam pertemuan kelas berikut. Ini memberikan kesimpulan untuk pembicaraan tersebut.

Santai belajar menyenangkan menjamin siswa terkait secara efektif dengan memahami apa yang sedang ditampilkan. Ini juga memberikan waktu bagi para pendidik untuk bergerak di sekitar kelas dengan mendengarkan apa yang dikatakan oleh siswa. Menyesuaikan diri dengan percakapan pengganti dapat memberikan bimbingan dan pengetahuan pendidik tentang seberapa baik siswa memahami ide-ide dan materi yang sama seperti meningkatkan tanggung jawab individu untuk mengambil bagian dalam percakapan.

Grup Basis yang Bermanfaat

Pertemuan basis yang bermanfaat menurut ngertiaja.com adalah jangka panjang, tandan pembelajaran heterogen yang disetujui dengan partisipasi stabil (Johnson, Johnson, dan Holubec, 2008).

Tugas penting individu adalah untuk

(a) menjamin semua individu mendapatkan landasan skolastik yang dapat diterima (yaitu, hubungan obyektif positif)

(b) mempertimbangkan satu sama lain sebagai responsuntuk berusaha keras untuk belajar (mis., tanggung jawab tunggal), dan

(c) saling memberikan bantuan, dukungan, dan bantuan dengan menyelesaikan tugas (mis., kerja sama promosi). Untuk menjamin pertemuan basis berhasil, kadang-kadang instruktur harus menunjukkan kemampuan sosial yang diperlukan dan memiliki prosedur pertemuan seberapa memadai mereka bekerja.

Umumnya, pertemuan pangkalan yang membantu bersifat heterogen dalam partisipasi (terutama sejauh inspirasi pencapaian dan arahan yang dilakukan), bertemu secara normal (misalnya, hari demi hari atau setiap dua minggu), dan terus mengikuti kelas selama satu semester (satu semester atau satu tahun) atau idealnya cukup lama. Rencana pengumpulan dasar dapat mencakup tugas-tugas bantuan ilmiah, (misalnya, menjamin semua individu telah menyelesaikan tugas sekolah mereka dan mendapatkannya atau mengubah kertas masing-masing), usaha bantuan individu, (misalnya, menemukan langkah yang baik antara yang lain dan saling membantu satu sama lain urus masalah nonakademik), tugas rutin, (misalnya, mengukur partisipasi), dan tugas penilaian, (misalnya, memeriksa pemahaman masing-masing tentang tanggapan terhadap alamat tes ketika tes pertama kali diambil secara terpisah dan kemudian direbut kembali dalam pengumpulan dasar ).

Tugas pendidik dalam memanfaatkan pertemuan basis yang bermanfaat adalah untuk

(a) menyusun pertemuan heterogen dari empat (atau tiga) rencana

(b) ketika mereka akan bertemu secara konsisten, (misalnya, memulai dan mengakhiri setiap pertemuan kelas atau awal dan akhir dari setiap minggu),

(c) membuat motivasi eksplisit dengan tugas padat yang memberikan praktik sehari-hari untuk mendasari pertemuan untuk diikuti ketika mereka bertemu,

(d) menjamin lima komponen mendasar dari pertemuan yang berhasil dilaksanakan, dan

(e) kadang-kadang mempelajari proses pembelajaran kelayakan pertemuan pangkalan mereka.

Semakin banyak pertemuan yang disetujui, semakin baik pula hubungan mereka secara umum, semakin menonjol bantuan sosial yang akan mereka terima satu sama lain, semakin berdedikasi bagi kesejahteraan satu sama lain, dan semakin banyak dampak yang dimiliki individu terhadap satu sama lain. Pertemuan dasar yang berlangsung lama memberikan bidang di mana hubungan yang penuh perhatian dan serius dapat dibuat yang memberikan bantuan sosial yang diharapkan untuk meningkatkan partisipasi, menyesuaikan pengalaman instruktif, meningkatkan pencapaian, dan meningkatkan sifat kehidupan sekolah.

Penggunaan Koordinasi Ketiga Jenis Pembelajaran Kooperatif

Tiga jenis pembelajaran yang menyenangkan ini dapat digunakan bersama (Johnson, Johnson, dan Holubec, 2008). Pertemuan kelas yang normal dapat dimulai dengan pertemuan pertemuan dasar, yang diikuti oleh sebuah ceramah singkat di mana pembelajaran kasual yang menyenangkan digunakan. Pembicaraan itu diikuti oleh latihan pembelajaran yang layak dan menyenangkan. Mendekati akhir pertemuan kelas, pembicaraan singkat lainnya mungkin disampaikan dengan pemanfaatan pembelajaran kasual yang menyenangkan. Kelas ditutup dengan pertemuan pangkalan pertemuan.

Elemen-elemen Esensial Kerja Sama

Tidak semua pertemuan bermanfaat (Johnson dan F. Johnson, 2009). Menempatkan individu di ruang yang sama, menempatkan mereka bersama, mengungkapkan kepada mereka bahwa mereka adalah pertemuan, tidak berarti mereka akan berpartisipasi secara memadai. Agar dapat disetujui, untuk mencapai kapasitas maksimum pertemuan, lima komponen dasar harus diorganisir dengan susah payah ke dalam situasi: ketergantungan positif, tanggung jawab individu dan pengumpulan, kerja sama promosi, pemanfaatan kemampuan sosial yang tepat, dan penanganan pengumpulan (Johnson dan Johnson, 1989, 2005). Mengakses komponen dasar kolaborasi memungkinkan instruktur untuk:

1. Ambil latihan yang ada, rencana pendidikan, dan kursus dan susunlah dengan baik.

2. Menyesuaikan latihan pembelajaran yang menyenangkan dengan salah satu dari jenis kebutuhan pengajaran, kondisi, program pendidikan, cabang pengetahuan, dan siswa.

3. Menganalisis masalah yang mungkin dimiliki beberapa siswa dalam bekerja sama dan menengahi untuk membangun kecukupan pertemuan belajar siswa.

Komponen pertama dan paling penting adalah ketergantungan. Pendidik harus memberikan tugas yang masuk akal dan tujuan berkumpul sehingga pelajar menerima bahwa mereka “melakukan atau mati bersama.” Saling ketergantungan yang positif ada ketika sekelompok individu melihat bahwa mereka terhubung satu sama lain sehingga orang tidak dapat berhasil kecuali jika semua orang berhasil. Jika salah satu muncul pendek, semua gagal. Mengumpulkan individu mengakui, dengan cara ini, bahwa setiap upaya individu menguntungkan diri sendiri, namun semua individu yang berkumpul juga. Hubungan yang konstruktif membuat jaminan untuk kemakmuran orang lain seperti milik sendiri dan merupakan inti dari pembelajaran yang menyenangkan. Jika tidak ada hubungan positif, tidak ada kolaborasi.

Komponen dasar kedua dari pembelajaran yang membantu adalah tanggung jawab individu dan pengumpul. Pertemuan harus bertanggung jawab untuk mencapai tujuannya. Setiap bagian harus bertanggung jawab untuk berkontribusi banyak pekerjaan (yang menjamin bahwa tidak ada yang “naik tumpangan” yang dibuat oleh orang lain). Gerbang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *