Apakah Anda setuju bahwa Amerika Serikat adalah negara paling populer di dunia? Negara yang satu ini identik dengan keunggulannya.

Karena itu, tidak mengherankan bahwa banyak karakter dari Amerika Serikat sangat populer di kalangan masyarakat internasional. Ya, seperti Abraham Lincoln.

Jika dia diminta untuk menyebut salah satu mantan presiden Amerika yang paling populer, Abraham Lincoln adalah presiden.

Ia dikenal sebagai pahlawan inspiratif dari Adai Daya di Amerika Serikat. Lincoln adalah orang pertama yang mengucapkan sumpah yang dikenal sebagai landasan demokrasi global.

Tentunya Anda mendengar sumpah itu, “Pemerintah datang dari rakyat, dari rakyat, demi rakyat, Anda tidak akan mati dari muka bumi.”

Karier Abraham Lincoln di bidang politik begitu mengesankan sehingga ia menjadikan karakternya pahlawan bagi rakyat Amerika Serikat.

Tidak heran, meskipun ia meninggal lebih dari seabad yang lalu, namanya masih diingat oleh orang Amerika sampai sekarang. Apa biografi Abraham Lincoln? Apa yang juga menjadikannya sosok inspiratif yang disukai dunia?

Untuk mengobati rasa ingin tahu Anda, cobalah membaca biografi Abraham Lincoln selanjutnya. Baca dengan cermat dan cermat sehingga Anda bisa mengenalinya dan menyembunyikan kecocokannya sebagai sosok yang luar biasa.

Tentang Abraham Lincoln

Pria yang dikenal sebagai pelopor nilai persatuan dan emansipasi ini lahir di sebuah ruangan kecil dengan lantai kotor, di Hardin County, Kentucky, Amerika Serikat.

Ia dilahirkan pada 12 Februari 1809 dari dua orang tua yang sangat miskin, bahkan buta huruf. Dia memiliki seorang kakak perempuan bernama Sarah.

Ayahnya adalah Thomas Lincoln. Thomas Lincoln adalah karakter yang pemarah, jadi dia membuat ayah kecil saya (penghargaan untuk Abraham Lincoln) tidak seperti itu. Dia adalah seorang petani dan tukang kayu.

Ketika ayah saya berusia 7 tahun, keluarganya pindah dari sebuah desa kecil di Kentucky ke perbatasan Indiana. Ketika ayah saya baru berusia sembilan tahun, ibunya Nancy Hanks meninggal.

Sedikit yang diketahui tentang ibu Abe. Walaupun ayah saya pernah mengatakan bahwa dia berhutang banyak pada pelajaran yang diberikan ibunya, dia jarang menyebutkannya dan menceritakan lebih banyak tentang ibu ini.

Setelah ibunya meninggal, ayahnya menikahi Sarah Bush Johnston. Ibu tiri adalah orang yang cerdas. Karena itu, Abe juga mendorong pendidikan yang baik. Meskipun kehidupan mereka masih miskin dan penuh kerja keras, Abe telah belajar membaca dengan baik.

Dia sangat senang dengan bacaan yang berbeda. Buku favoritnya adalah Books of Shakespeare, Byron, The Bible, Aesop’s Fables, dan Oliver Wendell Holmes.

Ya, sebagian besar topik penulisan yang ia sukai menyedihkan dan tragis. Kecintaannya pada membaca membuatnya pintar dan kaya akan berbagai pengetahuan.

Selain senang membaca, Abe juga suka menulis dan memberikan pidato. Ia juga seorang orator ulung. Ketika ayah saya berusia 20 tahun, keluarganya pindah ke Illinois.

Kemudian, pada tahun 1831, ayah saya memutuskan untuk hidup sendiri. Pindah ke New Salem, Illinois. Dari kota kecil ini, ia mulai mengembangkan karakternya yang kuat dalam politik.

Kemampuannya berbicara juga membantu mendukung kehidupan politiknya di New Salem.

Ambisi Politik Abraham Lincoln

Abe telah tumbuh menjadi lebih dewasa. Sebagai anak muda, Lincoln sangat tampan dan tinggi. Pria setinggi enam kali empat kaki ini mulai bekerja sebagai penulis di New Salem.

Segera setelah tinggal di New Salem, Lincoln mulai mengenalnya semakin banyak orang di sana.

Ia dikenal tampan, cerdas, dan jujur. Dia sangat suka berhubungan dengan komunitas di New Salem. Dari berbagai pertemanan yang ia bangun, ia mulai mendapatkan namanya.

Kare kamampuannya dalam membaca dan menulis kemudian Ia dianggap sebagai orang yang cerdas.

Di sana, orang jarang bisa membaca dan menulis. Karenanya, kemampuan muda Lincoln untuk membaca dan menulis sangat berharga.

Setelah hanya enam bulan di New Salem, ia menjadi tertarik pada politik. Mungkin ketenarannya bisa menjadi aturan untuk maju ke kursi legislatif.

Dia juga mencalonkan diri sebagai kandidat independen untuk kursi legislatif Illinois. Sayangnya, beberapa minggu kemudian, Perang Black Hawk pecah.

Lincoln mengajukan diri untuk melawan orang-orang dari suku-suku India. Selama perang ini, Lincoln dipilih sebagai komandan sementara. Baginya, ini suatu kehormatan.

Menjadi seorang prajurit dan berpartisipasi dalam peperangan memberikan pengalaman yang menyenangkan bagi Lincoln.

Ketika perang berakhir, dia kembali ke New Salem dan mulai memikirkan kembali pencalonannya untuk kursi legislatif. Namun, ia hanya memiliki waktu singkat untuk kampanye dan membuat dirinya dikenal dan dipilih.

Meskipun dia berhasil mendapatkan 277 suara dari 300 pemilih di New Salem, dia gagal bergabung dengan dewan di Illinois.

Setelah kegagalan ini, Lincoln tidak akan pecah. Memilih untuk belajar hukum. Dia banyak membaca dan perdebatan dimulai hukum. Pada tahun 1836, ia memeriksa lisensi hukumnya, yang ia dapatkan hanya pada tahun 1837.

Lincoln tetap setia pada karier politiknya. Dengan pengetahuannya yang mendalam tentang hukum dan politik, ia juga menjadi sekretaris di pertemuan partai. Rupanya, kharisma Lincoln sangat menarik.

Presiden Demokrat Andrew Jackson tertarik pada Lincoln dan muncul sebagai kepala kantor pos New Salem. Memang, Lincoln didukung oleh kandidat Partai Republik Nasional, Henry Clay.

Lincoln juga dikenal luas oleh orang-orang New Salem karena sikap jujur ​​dan kerja kerasnya. Dia bahkan menolak uang dukungan dari siapa pun dan memilih untuk bekerja keras untuk membiayai pengeluarannya sendiri.

Dia memotong kayu, memasang kereta api, menjadi surveyor, dan menangani kasus-kasus hukum dengan upah minimum.

Strategi Politik dan Langkah-Langkah Untuk Sukses

Ketika kesempatan untuk melamar kembali ke legislatif dibuka kembali, Lincoln dimasukkan kembali sebagai kandidat.

Pemilihan umum pada tahun 1834 ternyata merupakan hasil yang bagus untuk Lincoln. Ia berhasil memenangkan berbagai dukungan dari banyak pihak.

Strategi kampanyenya sangat sederhana. Dia tidak memberikan program pesta, tidak ada janji, dan hanya beberapa khotbah.

Namun, yang dia lakukan hanyalah berjabat tangan dengan orang-orang, bercanda dan mengunjungi hampir setiap keluarga di daerahnya.

Strategi kampanye ini sangat menarik. Memang, dengan strategi yang sama, ia berhasil memenangkan pemilihan lagi pada tahun 1836, 1838 dan 1840.

Abraham Lincoln menjadi anggota parlemen muda yang sangat populer dan tidak biasa. Dukungan diterima dari hampir semua pihak.

Salah satu hal yang luar biasa bagi Lincoln adalah, pada tahun 1837, ia bergabung dengan lima anggota parlemen lainnya untuk mengutuk perbudakan.

Dia memberikan pidatonya dengan meyakinkan, dan menekankan betapa berbahayanya negara ini dengan orang-orang yang lebih suka menggunakan kekerasan daripada pemilihan umum.

Lincoln dikenal sebagai sosok yang populer. Pada tahun 1840 ia muncul sebagai pahlawan orang biasa, bahkan di ras minoritas di sana. Dia juga berhasil memenangkan suara terbanyak di Illinois.

Keberhasilan Lincoln dalam politik terus meningkat. Pada tahun 1846 ia dinominasikan untuk kursi Illinois untuk keanggotaan DPR di DPR AS.

Sepuluh hari setelah pencalonan ini, Amerika berperang dengan Meksiko. Namun, Lincoln tidak mengatakan apa-apa tentang perang AS-Meksiko di setiap kampanyenya. Justru karena alasan ini, Lincoln memenangkan kemenangannya.

Ketika dia menduduki kantornya, dia hanya menyatakan pendapatnya tentang perang ini. Namun, pendapat yang dia berikan benar-benar mengejutkan.

Seorang anggota kongres muda telah menyatakan tantangannya kepada Presiden James Pollux. Dia dengan tegas menyatakan bahwa perang mengerikan ini terjadi karena tindakan Amerika yang dipimpin oleh Presiden Polk sendiri.

Dia menyatakan bahwa pimpinan Polluxlah yang memimpin negaranya berperang, yang bisa dihindari. Apa yang dia katakan adalah serangan mendadak.

Anggota kongres muda melawan presiden yang terkenal. Tentu saja, banyak orang terkejut dengan kata-kata Lincoln.

Namun, Lincoln, yang sadar akan perilakunya yang terbuka, berjanji bahwa ia tidak akan mencalonkan diri sebagai calon dalam pemilihan kongres mendatang.

Setelah itu, Lincoln fokus belajar hukum. Bakatnya berbicara membuat Lincoln semakin populer sebagai pengacara paling sukses di bidangnya.

Kemudian, pada 1856, ia mulai fokus kembali pada politik. Lincoln bergabung

Partai Republik Baru. Partai baru ini terdiri dari orang-orang yang menentang perbudakan. Bersama-sama mereka berkampanye untuk gerakan melawan perbudakan.

Mereka juga menawarkan dedikasi mereka untuk mengimplementasikan UU Kansas-Nebraska yang mencakup gerakan anti-perbudakan.

Di pesta baru ini, Abraham Lincoln adalah tokoh yang populer. Dia terpilih sebagai Wakil Presiden Negara Bagian Illinois.

Sayangnya, langkah-langkah itu gagal karena sebuah konferensi di Philadelphia. Namun, langkahnya dengan Partai Republik terus menunjukkan kemajuan positif. Partai Republik Lincoln berhasil memenangkan banyak kursi di negara bagian utara dan menerima 30% suara.

 

Biografi Abraham Lincoln
Scroll to top