pendidikan

Arthropoda | Definisi, Karakteristik, Contoh, Fakta (Lengkap)

Definisi Arthropoda

Hewan invertebrata yang memiliki exoskeleton, fisik tersegmentasi, dan pelengkap bersendi. Rumah tangga organisme berikutnya adalah semua contoh arthropoda:

  1. Bug menyerupai semut, capung, dan lebah
  2. Arakhnida menyerupai laba-laba dan kalajengking
  3. Myriapods (periode waktu yang menyiratkan “banyak kaki”) menyerupai lipan dan milipedes
  4. Crustacea menyerupai kepiting, lobster, dan udang

Mungkin membantu untuk diingat bahwa periode waktu “arthropoda” berasal dari frasa Yunani untuk “jointed foot.” Jika organisme memiliki exoskeleton dengan sendi antara kaki dan fisiknya, kemungkinan besar itu adalah arthropoda!

Arthropoda adalah garis keturunan kehidupan yang mengembangkan kerangka di permukaan – kulitnya yang sulit, dibuat dari kain yang dikenal sebagai “kitin” – sebagai alternatif dalam untuk bantuan struktural.

Arthropoda ‘tubuh kita juga menghasilkan variasi vital lainnya dari vertebrata seperti kita – metode organ mereka lebih mudah dan lebih sedikit ramah lingkungan, yang membatasi dimensi yang dapat dicapai oleh arthropoda.

Semut, dimensi manusia, misalnya, tidak akan mampu memompa oksigen dengan darahnya untuk memberi makan semua jaringannya, karena sistem peredaran darah arthropoda lebih mudah dan lebih sedikit ramah lingkungan daripada manusia.

Semua arthropoda diperkirakan telah maju dari satu nenek moyang yang sering, meskipun para ilmuwan biasanya tidak yakin seperti apa leluhur yang sering dianggap ini, atau tepatnya kapan ia hidup.

Karakteristik Arthropoda

Ciri-ciri yang dimiliki bersama oleh semua perwujudan arthropoda:

  1. Produk exoskeletons dari chitin
  2. Organ-organ indera yang sangat berkembang
  3. Tungkai bersendi (tungkai harus disambungkan sama seperti persendian dalam baju renang dari baju zirah, karena exoskeleton tidak fleksibel dan tidak bisa dibengkokkan untuk memungkinkan gerakan)
  4. Segmentasi tubuh kita
  5. Sistem saraf ventral. “Ventral” berarti “di pintu masuk,” jadi karena program saraf arthropoda ini berjalan di samping pintu masuk tubuh kita, dekat dengan perut mereka, sebagai alternatif di sepanjang punggung mereka seperti tali tulang belakang hewan.
  6. Simetri bilateral. Yang berarti bahwa sisi kiri dan kanan arthropoda adalah identik – ia harus memiliki jumlah dan asosiasi yang sama antara kaki, mata, dan sebagainya. pada aspek fisik yang cocok seperti di sebelah kiri.

Jenis-Jenis Arthropoda

Berikut ini jenis-jenis arthtropoda:

Trilobita

Trilobita telah menjadi rumah tangga bersejarah dari arthropoda laut yang punah selama peristiwa kepunahan Permian-Triassic. Tepat saat ini, mereka dikenali oleh kita terutama melalui fosil seperti yang ada di bawah.

Mereka hidup di dasar lautan dan menempati ceruk ekologis seperti yang diduduki oleh krustasea saat ini.

Chelicerates

Chelicerata adalah departemen dari pohon rumah tangga arthropoda yang, pada pandangan pertama, tampaknya tidak terkait satu sama lain.

Rumah tangga ini mengandung arakhnida (sesuai dengan laba-laba dan kalajengking), laba-laba laut (yang terlihat seperti arakhnida namun memiliki beberapa variasi penting), dan kepiting tapal kuda (yang, terlepas dari identitasnya, memiliki variasi vital dari berbagai krustasea).

Myriapods

Periode waktu “myriapod” berarti “banyak kaki” – jadi tidak mengejutkan bahwa kelabang, milipedes, dan berbagai makhluk berkaki banyak adalah bagian dari rumah tangga ini.

Myriapods dapat memiliki tempat mulai dari yang lebih rendah dari sepuluh kaki – hingga lebih dari 750! Itu hanya tampak ekstrem.

Myriapods kadang-kadang ada di hutan dan ekosistem yang berbeda tempat mungkin ada sejumlah bahan tanaman dan hewan yang membusuk untuk dimakan.

Crustacea

Crustacea adalah rumah tangga terutama arthropoda akuatik yang mengandung lobster, kepiting, udang, udang karang, teritip, dan yang aneh – kutu kayu, sering dikenal sebagai bug tablet atau “roly polys.”

Tidak seperti sepupu air mereka, kutu kayu berdiam sepenuhnya di tanah kering dan hadir di lingkungan yang mengingatkan pada kebun dan hutan, tempat mereka bertahan hidup dengan mengonsumsi bahan tanaman dan hewan yang membusuk.

Selain itu dapat mengejutkan Anda untuk melihat teritip yang termasuk dalam daftar ini: teritip dewasa mengembangkan cangkang melelahkan yang menempel pada lingkungan mereka, seperti dasar perahu atau permukaan bawah air yang berbeda.

Namun lebih awal dari kehidupan mereka lebih awal dari yang mereka membeku, teritip memiliki tubuh kita dengan kaki yang sangat mirip dengan krustasea yang berlawanan!

Hexapods

Periode waktu “hexapod” sebenarnya berarti “enam kaki.” Ini mungkin tidak mengejutkan Anda untuk diajarkan bahwa bug – yang semuanya memiliki enam kaki – adalah hexapods.

Bug mencakup sebagian besar “bug” dengan enam kaki, setara dengan lalat, semut, rayap, kumbang, capung, nyamuk, kecoak, kupu-kupu, dan ngengat.

Ada juga tiga tim hewan yang jauh lebih kecil di dalam kelas “hexapod”. Collembola, Protura, dan Diplura semuanya segera dianggap sebagai bug, namun kemudian ditemukan memiliki variasi kecil yang membuat mereka selain bug yang berbeda.

Contoh-Contoh Arthropoda

Semut

Jika Anda mempertimbangkan fisik arthropoda stereotip, kemungkinan besar Anda mempertimbangkan semut. Semut memiliki exoskeleton yang melelahkan dan kaki yang bersendi. Selain itu mereka memiliki tubuh kita yang tersegmentasi jelas menjadi kepala, rongga dada, dan perut.

Semut menghadirkan satu jenis kelompok sosial yang telah dikembangkan oleh arthropoda. Semut, lebah, dan rayap adalah apa yang dikenal sebagai organisme “eusocial” – organisme yang berada dalam diploma kerja sama yang berlebihan, dengan “koloni” yang hampir berfungsi seperti organisme tunggal sendiri.

Sebagian besar spesies arthropoda tidak akan eusocial, namun kehidupan koloni eusocial tanpa diragukan lagi merupakan salah satu jalan yang menarik yang telah diambil oleh evolusi arthropoda.

Laba-Laba

Menurut ilmunik.com, laba-laba juga merupakan arthropoda, memiliki exoskeleton yang melelahkan, membagi tubuh kita, dan anggota badan yang bersendi.

Laba-laba biasanya memakan arthropoda yang lebih kecil, mirip dengan agas dan lalat – meskipun mereka dapat memakan faktor tempat tinggal yang akan mereka tangkap, dan beberapa laba-laba besar yang terkenal diidentifikasi memakan burung atau tikus!

Laba-laba telah mengembangkan berbagai metode untuk menangkap mangsanya – beberapa jaring yang lengket, praktis tidak terlihat yang memangsa binatang yang berkeliaran dan tertangkap. Yang lain adalah pemburu yang energik, bersama-sama dengan laba-laba melompat yang mungkin melambung dengan kecepatan yang berlebihan dengan memanfaatkan mekanisme tertentu dari kaki mereka.

Beberapa laba-laba mencampurkan kedua metode ini, mirip dengan laba-laba “membujuk pintu”, yang mengatur perangkap dengan membuat lokasi persembunyian untuk diri mereka sendiri – setelah itu melompat keluar untuk menangkap hewan mangsa yang tidak curiga yang berkeliaran!

Lobster

Dengan lobster dianggap sebagai makanan mewah pada saat ini, sangat mudah untuk mengabaikan bahwa lobster berada di rumah yang sama dengan laba-laba dan semut.

Crustacea dapat mengembangkan bawah air lebih besar daripada di darat – dan lobster dapat berkembang dengan berat hampir 50 kg!

Desain fisik Lobster telah dimodifikasi sedikit dalam 100 juta tahun terakhir, dan anatominya sangat aneh. Ginjal lobster diposisikan di kepalanya, otaknya di tenggorokannya, dan giginya di perutnya. “Telinga” untuk memilih suara diposisikan di kakinya, dan seleranya, seperti serangga, ada di ujung kakinya.

 Kupu-Kupu

Kupu-kupu mungkin merupakan contoh metamorfosis arthropoda yang paling terkenal.

Dalam beberapa waktu yang tidak ditentukan di masa depan siklus hidup mereka, semua arthropoda mengalami perubahan drastis dari tahap larva mereka ke tipe dewasa mereka. Namun kupu-kupu adalah satu-satunya yang varietas dewasanya sangat indah sehingga kami mencatat variasi ini.

Pilihan yang sering dari exoskeleton, anggota badan bersendi, dan fisik tersegmentasi dapat dilihat pada kupu-kupu dewasa.

Fakta Tentang Arthropoda

  • Arthropoda menjajah daratan sekitar 100 juta tahun lebih awal daripada vertebrata. Diperkirakan bahwa tanah jajahan lebih mudah bagi mereka untuk sejumlah alasan – bersama dengan kebenaran bahwa mereka telah mengembangkan kaki, yang mereka gunakan untuk berjalan-jalan di bagian bawah laut.
  • Sekitar 80% dari semua spesies hewan adalah arthropoda! Kita tidak sering melihatnya dalam kehidupan kita sehari-hari, namun semua spesies serangga dan krustasea di Bumi bertambah!
  • Semua arthropoda mengandung metamorfosis – tempat tubuh mereka berubah secara radikal saat mereka berpindah dari fase larva ke fase dewasa. Kupu-kupu adalah yang paling terkenal karena masuk ke dalam kepompong sebagai ulat dan bermunculan dengan sangat berbeda, namun semua arthropoda melakukan satu hal yang sebanding!
  • Ketika arthropoda tumbuh lebih besar dari exoskeleton mereka yang sudah ketinggalan zaman, mereka harus berganti kulit – meninggalkan kulit mereka yang lama dan mengangkat yang baru. Semua arthropoda harus melakukan itu paling tidak segera setelah hidup mereka.
  • Crustacea dan arakhnida – dua bentuk arthropoda – memiliki darah biru sebagai pengganti darah merah! Itu karena darah mereka menggunakan senyawa tembaga biru untuk menahan oksigen, sebagai pengganti senyawa besi merah yang digunakan oleh hewan.
  • Exoskeleton yang melelahkan dari Arthropoda dibuat dari kitin – yang dibuat dari spin-off glukosa gula! Namun chitin tidak akan menata permen, dan Anda juga tidak akan bisa memakannya; untuk membuatnya susah payah dan kuat, glukosa dimodifikasi agar tubuh kita sekarang tidak mengakuinya sebagai gula.

Istilah Biologi Terkait

  1. Leluhur yang sering – Leluhur yang khas adalah seseorang atau spesies yang darinya sejumlah orang atau spesies berkembang.
  2. Evolusi – Metode perubahan populasi dari waktu ke waktu, disebabkan oleh mutasi acak dan tekanan seleksi alam.
  3. Kepunahan – Metode dimana suatu spesies tidak ada lagi setelah kematian anggota terakhirnya. Sebagian besar spesies yang telah hidup di Bumi sejauh ini sebenarnya sudah punah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *